Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.175
  • EMAS709.000 -0,56%
  • RD.SAHAM 0.04%
  • RD.CAMPURAN 0.21%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

KEIN: Bantuan tenaga kerja asing masih dibutuhkan untuk bangun smelter

Minggu, 06 Mei 2018 / 14:16 WIB

KEIN: Bantuan tenaga kerja asing masih dibutuhkan untuk bangun smelter
ILUSTRASI. Smelter pabrik baja

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Komite Energi dan Industri Nasional (KEIN) menyatakan akan terus mengawal kegiatan pengusaha dalam membangun dan mengembangkan industri di Tanah Air. Lembaga non struktural di bawah Presiden Joko Widodo pun siap membantu pengusaha untuk menyelesaikan kendala-kendala yang menghambat kegiatan pelaku usaha ketika dalam proses pembangunan. 

Salah satu yang kini menjadi perhatian KEIN yakni pembangunan industri pengolahan nikel di Kawasan Industri Morosi, Kabupaten Konawe, Sulawesi TenggaraTenggara yang sedang dibangun oleh PT Virtue Dragon Nickel Industry (VDNI). Perusahaan asal negeri Tiongkok tersebut akan membangun pabrik pengolahan dan pemurnian mineral (smelter) dengan kebutuhan investasi total mencapai  US$ 4 miliar. 

Anggota KEIN sekaligus Ketua Kelompok Kerja Sektor Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) KEIN RI, Zulnahar Usaman mengatakan, pada pekan ini pihaknya telah melakukan kunjungan kerja ke PT VDNI untuk memantau perkembangan pembangunan smelter sekaligus mendengarkan keluhan pengusaha akan hambatan di lapangan. 

"Sebelumnya, kami menerima  banyak informasi bahwa di PT VDNI ini banyak masalah secara operasional, mengenai ketenagakerjaan dan ketersedian pasokan bahan baku. Kami ingin melihat secara langsung," katanya melalui siaran pers yang diterima, Minggu (6/5).

Menurut dia, informasi yang beredar yang menyatakan PT VDNI dibanjiri pekerja asing dari Tiongkok tidaklah tepat. Sebab,dari hasil kunjungan KEIN tersebut diketahui jumlah pekerja lokal jauh lebih banyak. Yakni, jumlah tenaga kerja lokal mencapai lebih dari 2.970 orang, sedangkan pekerja asing sejumlah 398 orang. 

Ia bilang, keberadaan pekerja asing dalam pembangunan smelter di Konawe masih sangat diperlukan untuk mempercepat penyelesaian pembangunan smelter. "Persoalan PT VDNI tentang isu tenaga kerja asing. Tetapi kami melihat tenaga kerja lokal masih jauh lebih banyak dari tenaga kerja asing, kami lihat tadi banyak tenaga kerja lokal," ujarnya. 

Terkait jaminan pasokan bahan baku bijih nikel untuk kebutuhan smelter, Zulnahar mengatakan, PT VDNI akan memperolehnya dari perusahaan tambang lain di wilayah Sulawesi Tenggara, seperti dari Konawe Utara dan Konawe Selatan. Pasalnya, perusahaan ini hanya berinvestasi di sektor hilir, sehingga perlu komitmen pasokan dari penambang lokal di sektor hulu. 

KEIN sangat mengapresiasi PT VDNI yang meskipun tidak memiliki konsesi tambang nikel namun berani berinvestasi besar di sektor hilir. Hal ini tentu berdampak positif membuka lapangan kerja baru serta meningkatkan pendapatan asli daerah (PAD). 

"Kami apresiasi PT VDNI Morosi karena berani membangun pabrik pemurnian nikel, tapi mereka tidak memiliki lahan konsensi tambang. Tetapi nanti perusahaan lain yang akan membantu mensuplai bahan baku nikel untuk  smelter," tandasnya.

PT VDNI berencana mengucurkan  investasi dengan total nilai US$ 4 miliar untuk pembangunan fasilitas smelter nikel yang akan dilakukan dalam beberapa tahap. Tahap pertama, perusahaan ini akan membangun 15 tungku kapasitas 600.000 ton nikel pig iron (NPI)  per tahun dengan investasi US$ 1 miliar.


Reporter: Pratama Guitarra
Editor: Barratut Taqiyyah Rafie
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0007 || diagnostic_api_kanan = 0.0629 || diagnostic_web = 0.4013

Close [X]
×