kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Kemenhub-BPPT kembangkan teknologi transportasi


Senin, 31 Oktober 2016 / 18:03 WIB
Kemenhub-BPPT kembangkan teknologi transportasi

Sumber: Antara | Editor: Rizki Caturini

JAKARTA. Kementerian Perhubungan (Kemenhub) dan Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi (BPPT) sepakat untuk mengembangkan teknologi serta kajian penerapan teknis pendukung transportasi di seluruh Indonesia.

Menteri Perhubungan, Budi Karya Sumadi mengatakan, jalur transportasi yang akan dikaji lebih jauh lagi bersama BPPT adalah semua sektor, yaitu darat, laut, dan udara. Teknologi yang akan dihasilkan nantinya diharapkan bisa menurunkan tingkat kesalahan manusia, meningkatkan faktor keselamatan serta juga efisiensi operasional.

Beberapa contoh yang ia sebutkan antara lain adalah kereta sedang Jakarta-Surabaya, pengembangan jalur kereta double track, sistem navigasi udara, pemetaan jalur laut dan efisiensi operasional di berbagai sektor transportasi.

"Hasil dari kerja sama ini, diharapkan dapat meningkatkan produktivitas dari sektor transportasi sehingga sinergi antar badan, lembaga atau instansi pemerintah lebih terjalin dengan maksimal," ujar Kepala BPPT Unggul Priyanto.

Secara singkat ia juga mencontohkan, bentuk kerja sama tersebut di jalur darat, antara lain pengkajian kereta ringan atau LRT di Palembang, Jakarta, Bandung, dan kereta kecepatan sedang jarak jauh jalur Jakarta-Surabaya.

Kemudian, ia juga mencontohkan tentang pengkajian pelabuhan agar lebih efisien serta kajian dinamika pantai yang bisa diterapkan dengan teknologi yang ada.

Untuk transportasi udara, Unggul menjelaskan tentang adanya teknologi navigasi serta informasi bandara. Hingga saat ini teknologi sudah diterapkan pada beberapa bandara, antara lain di Bandara Achmad Yani (Semarang, Jawa Tengah) dan Bandara Husein Sastranegara (Bandung, Jawa Barat).

Selanjutnya, bandara lainnya menunggu waktu untuk proses penyesuaian kajian teknologi. Teknologi teknis diterapkan untuk fasilitas pengamatan penerbangan dan fasilitas pengamatan komunikasi dan meteorologi penerbangan. Untuk bidang navigasi akan diterapkan satelit multifungsi.

(Afut Syafril) 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×