kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,05   -9,21   -0.92%
  • EMAS952.000 0,85%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Kementan serahkan Barang Milik Negara (BMN) Rp 6,1 triliun kepada Holding PTPN III


Rabu, 13 Januari 2021 / 16:32 WIB
Kementan serahkan Barang Milik Negara (BMN) Rp 6,1 triliun kepada Holding PTPN III
ILUSTRASI. (ki - ka) : Heru Prabowo (Kepala Divisi Pemasaran & Retail PTPN III (Persero), Dwi Sutoro (Direktur PTPN III (Persero), Mohammad Abdul Ghani (Direktur Utama PTPN III (Persero), Imelda Alini Corporate Secretary PTPN III (Persero)


Sumber: Pressrelease.id | Editor: Ignatia Maria Sri Sayekti

KONTAN.CO.ID - Kementerian Pertanian secara resmi melaksanakan pengalihan Barang Milik Negara (BMN) miliknya senilai ±Rp6 triliun sebagai Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia, untuk dipergunakan terutama di bidang penelitian, pengembangan dan penyediaan benih perkebunan kepada Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero), melalui anak usahanya PT Riset Perkebunan Nusantara (RPN).

“Pengalihan ini merupakan amanat dari Peraturan Pemerintah No.79 Tahun 2019 tentang Penambahan Penyertaan Modal Negara Republik Indonesia ke Dalam Modal Saham  Perusahaan (Persero) PT Perkebunan Nusantara III yang diterbitkan pada 12 November 2019,” Kata Corporate Secretary Holding Perkebunan Nusantara PTPN III (Persero) Imelda Alini dalam keterangannya kepada pers di Jakarta (11/1/2021).

Menurut Imelda, usai Kementerian Keuangan menyelenggarakan penatausahaan penyertaan modal, kemudian Kementerian Badan Usaha Milik Negara (BUMN) melaksanakan Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) untuk melakukan penambahan modal Perseroan berupa penambahan modal disetor yang berasal dari aset ex. BMN Kementerian Pertanian senilai ±Rp6 triliun.

“Perubahan modal disetor Perseroan ini merupakan bagian dari perubahan Anggaran Dasar yang mendapat persetujuan Kementerian Hukum dan HAM dan tertuang dalam Akta Notaris,” ungkap Imelda.

Imelda menyatakan aset BMN senilai ±Rp6 triliun sesuai PP 79/2019 tersebut yang digunakan untuk kepentingan penelitian, pengembangan dan pengadaan benih, dikelompokkan berdasarkan  fungsinya yakni tanah, bangunan serta peralatan dan mesin.  Aset tersebut di antaranya tanah untuk kebun percobaan, bangunan gedung laboratorium permanen, instalasi, hingga alat dan mesin.

Selanjutnya Holding PTPN III (Persero) dan PT RPN telah membentuk tim untuk menindaklanjuti pemanfaatan aset BMN sesuai PP 79/2019 yang bertugas menyusun mekanisme pemanfaatan aset BMN.  Tim kemudian mengkaji proses pemanfaatan dan dokumen yang diperlukan dan menyusun rencana bisnis/pengembangan usaha PT RPN.

Imelda mengungkapkan rencana optimalisasi aset RPN saat ini di antaranya kebun percobaan karet, sawit, kopi arabika, kakao, hingga kerja sama agrowisata atau ecopark.

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 7 How To Sell On Marketplace

[X]
×