kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Kementerian ESDM mengalihkan sisa kuota solar subsidi AKR Corporindo ke Pertamina


Rabu, 20 November 2019 / 19:45 WIB
Kementerian ESDM mengalihkan sisa kuota solar subsidi AKR Corporindo ke Pertamina
ILUSTRASI. Petugas Stasiun Pengisian Bahan Bakar Minyak terapung milik PT Pertamina mengisi solar ke kapal nelayan KM Bintang Ms Makmur di pelabuhan Muara Baru, Jakarta, Jumat (6/2). Kementerian ESDM memutuskan untuk mengalihkan penugasan distribusi solar subsidi AK

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Wahyu T.Rahmawati

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah akhirnya memutuskan nasib PT AKR Corporindo Tbk (AKRA) terkait dengan penyaluran solar bersubsidi. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) memutuskan untuk mengalihkan penugasan distribusi solar subsidi AKR kepada PT Pertamina (Persero).

Pengalihan itu dilakukan sebagai sanksi bagi AKR lantaran sejak 12 Mei 2019, AKR sudah tak lagi menyalurkan solar bersubsidi. Kepala Badan Pengatur Hilir Minyak dan Gas Bumi (BPH Migas) M. Fanshurullah Asa mengatakan, keputusan tersebut berlaku sejak 11 November 2019 setelah melalui sidang komite di BPH Migas dan pembahasan bersama Kementerian ESDM. "Sudah (dialihkan), sudah sidang komite, kalau tidak salah sejak Senin 11 November," kata Fanshurullah di Jakarta, Rabu (20/11).

Fanshurullah menyebut, AKR sempat menyalurkan solar subsidi sekitar 62.000 kiloliter (KL). Adapun, solar bersubsidi yang disalurkan AKR pada tahun ini berkisar di angka 234.000 KL atau hanya sekitar 1,5% dari kuota solar tahun 2019 yang berada di angka 14,5 juta KL.

Baca Juga: Melongok langkah Pertamina mendorong peralihan menuju energi terbarukan

Dengan begitu, Pertamina mendapatkan tambahan sisa kuota solar bersubsidi AKR sekitar 172.000 KL untuk disalurkan hingga akhir tahun ini. Menurut Fanshurullah, peralihan kuota AKR ini akan membantu Pertamina di tengah tren peningkatan konsumsi solar pada tahun ini. "Jadi ini kan bantu Pertamina juga untuk penyaluran (solar bersubsidi), karena menambah kuota Pertamina lagi," ujar Fanshurulllah.

Maklum, saat ini penyaluran solar bersubsidi dibayangi kelebihan kuota. BPH Migas memproyeksikan, konsumsi solar bersubsidi sampai akhir tahun diperkirakan akan berlebih hingga 111,34% dari total kuota yang ditetapkan pemerintah sebesar 14,5 juta KL pada 2019.

Baca Juga: Terbitkan obligasi US$ 750 juta, Pertamina mengantongi peringkat investment grade

Total penyaluran solar bersubsidi hingga Oktober 2019 tercatat sudah sebesar 13,39 juta KL. Adapun, estimasi over kuota solar diperkirakan dalam rentang 963.624 KL hingga  1.645.327 KL.





Close [X]
×