kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.935
  • EMAS714.000 1,28%
  • RD.SAHAM 0.53%
  • RD.CAMPURAN 0.27%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.13%

Kemhub minta asosiasi pengusaha bus membuat kajian hub-terminal di rest area


Rabu, 09 Januari 2019 / 16:34 WIB

Kemhub minta asosiasi pengusaha bus membuat kajian hub-terminal di rest area
ILUSTRASI. Rest Area Tol Cipali

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Asosiasi pengusaha bus mendapat tugas melakukan kajian pembangunan terminal di rest area dalam melancarkan operasional jalan tol Trans Jawa. Harapannya, dalam menyambut mudik lebaran tahun ini, masyarakat dapat naik dan turun angkutan bus dari dalam area tol dan memudahkan akses masyarakat ke lokasi tujuan.

Kurnia Lesani Adnan, Ketua Ikatan Pengusaha Otobus Muda Indonesia (IPOMI) menyampaikan, pihaknya tengah melakukan kajian potensi dan dampak pembangunan terminal di rest area dalam jalan tol Trans Jawa. 


"Idenya adalah membuat hub-terminal di rest area titik tertentu di kota besar seperti di Semarang, Batang, Solo agar masyarakat bisa naik dan turun dari hub tersebut," kata Kurnia kepada Kontan.co.id, Rabu (9/1).

Kemudian untuk mengakses hub-terminal tersebut, juga akan dibangun sistem feeder dengan bus kecil yang memberikan pelayanan dari terminal daerah menuju hub-terminal dalam jalur tol tersebut. Tujuannya agar bus utama yang di jalan tol, tidak lagi harus keluar-masuk gerbang tol dan memangkas inefisiensi akibat mengantre.

Kurnia menyampaikan, pihaknya menargetkan kajian dapat segera selesai dan pembangunan hub-terminal dan operasi feeder tersebut bisa segera dilakukan untuk melayani kebutuhan lebaran tahun ini. "Intinya seblum lebaran di akhir April atau awal Mei sudah bisa berjalan semuanya," kata dia.

Menanggapi ini, Direktur Jenderal Perhubungan Darat Kementerian Perhubungan Budi Setiyadi menjelaskan, rencana pembangunan hub-terminal ini masih berbelit aturan. "Di aturan PUPR, rest area tidak ada fungsi menjadi terminal. Maka perlu kajian apakah bisa dan visible dari aspek regulasi, rute dan desainnya," kata Budi.

Oleh karena itu, pembangunan hub-terminal dan sistem feeder ini akan menunggu kajian dari pihak pengusaha otobus sebelum bisa dibahas lebih lanjut bersama kementerian teknis dalam pembangunan dan PT Jasa Marga Tbk dan operator Badan Pengelola Jalan Tol.


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Yoyok
Video Pilihan

TERBARU
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2019 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Redaksi | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0004 || diagnostic_api_kanan = 0.0509 || diagnostic_web = 0.2651

Close [X]
×