kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45996,33   7,57   0.77%
  • EMAS944.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -0.06%
  • RD.CAMPURAN -0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.32%

Kritik skema pengembangan biodiesel, Faisal Basri: Mengerikan sekali


Minggu, 30 Agustus 2020 / 15:48 WIB
Kritik skema pengembangan biodiesel, Faisal Basri: Mengerikan sekali
ILUSTRASI. Faisal Batubara atau lebih dikenal sebagai Faisal Basri adalah ekonom dan politikus asal Indonesia. Foto/KONTAN/Djumyati Partawidjaja


Reporter: Filemon Agung | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ekonom Senior Faisal Basri menilai tujuan pengembangan biodiesel untuk menekan defisit transaksi berjalan (CAD) tidak berjalan sebagaimana yang diharapkan.

Faisal menjelaskan, pengembangan biodiesel diharapkan mampu menekan impor minyak, namun berdasarkan perhitungan opportunity cost, justru defisit perdagangan masih terjadi.

Baca Juga: Kajian penerapan biodiesel B40 ditargetkan rampung tahun ini

"Ini justru mengakibatkan defisit perdagangan pada tahun 2018 itu Rp 85,2 triliun bukan angka yang kecil dan 2019 itu Rp 72,1 triliun," ungkap Faisal dalam diskusi virtual, Sabtu (29/8)

Ia menambahkan, kebijakan ini juga  merugikan para petani sawit. Sementara yang paling diuntungkan dari program ini yaitu para pengusaha biodiesel.

Adapun pengembangan B30 dan B40 oleh pemerintah, menurut Faisal bakal membutuhkan tambahan lahan sekitar 5 juta hektar. "Akan ada peralihan. Subsidi BBM turun, masuk ke subsidi biodiesel. Ini sudah ada item-nya di APBN kita. Juga tambahan lahan. Mengerikan sekali," kata Faisal.

Tak hanya pengembangan biodiesel, di saat yang sama pemerintah juga masih berencana merampungkan empat proyek Refinery Development Master Pland (RDMP) dan dua kilang baru.

Baca Juga: Kementerian ESDM: Uji ketahanan 1.000 jam B40 ditargetkan selesai akhir 2020

Menurutnya, pemerintah sebaiknya meninjau kembali rencana tersebut. Ditambah dengan ambisi mengembangkan kendaraan listrik, Faisal memprediksi bakal terjadi kekacauan jika semuanya diwujudkan pada waktu bersamaan. Pemerintah juga bakal menanggung ongkos ekonomi yang mahal dari seluruh program tersebut.

"Program gas kota untuk menggantikan LPG melon juga merepotkan. Industri kekurangan gas oleh karena itu sebaiknya didedikasikan sepenuhnya gas untuk industri," pungkas Faisal.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Certified Supply Chain Analyst (CSCA) Batch 7 Financial Modeling Fundamental

[X]
×