kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45825,80   0,58   0.07%
  • EMAS1.028.000 0,19%
  • RD.SAHAM 0.09%
  • RD.CAMPURAN 0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.02%

Menakar kekuatan bisnis Grup Sinarmas di sektor sawit dan kertas


Selasa, 14 Juli 2020 / 17:15 WIB
Menakar kekuatan bisnis Grup Sinarmas di sektor sawit dan kertas
ILUSTRASI. Deretan minyak goreng produksi PT Sinar Mas Agro Resources and Technology Tbk (SMART) saat pameran agribisnis di Jakarta, beberapa waktu lalu. Pemegang saham SMART menyetujui pembagian dividen Rp 46 per saham untuk tahun buku 2006. Dividen tersebut mencap

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Sebagai raksasa bisnis di Indonesia, Grup Sinarmas memiliki banyak satuan unit usaha. Perusahaan yang didirikan oleh Eka Tjipta ini bergerak di banyak sektor mulai dari properti, pertambangan, telekomunikasi, aneka industri, jasa keuangan serta perkebunan.

Analis Jasa Utama Capital Sekuritas Chris Apriliony mengatakan di tengah kondisi saat ini, sektor aneka industri dan properti diprediksi punya kontribusi terbesar bagi Grup Sinarmas. Sementara itu di sektor industri kertas, Sinarmas memimpin pangsa pasar di Indonesia lewat PT Indah Kiat Pulp & Paper Tbk (INKP) dan PT Pabrik Kertas Tjiwi Kimia Tbk (TKIM).

Baca Juga: Jejak Freddy Widjaja, anak taipan Eka Tjipta, penggugat warisan aset Sinar Mas Group

Sekadar informasi pendapatan INKP sampai dengan kuartal-I 2020 mencapai US$ 780,47 juta dengan laba bersih US$ 179,31 juta. Sedangkan TKIM menorehkan penjualan bersih US$ 267,31 juta serta laba bersih senilai US$ 156,24 juta.

Sementara untuk sektor sawit sendiri, PT SMART Tbk (SMAR) masih belum dapat dikatakan pemimpin di sektor tersebut. "Secara jangka panjang kedua sektor ini masih cukup baik dengan pemakaian plastik yg berkurang digantikan dengan kertas ke depannya masih dapat mendorong pertumbuhan sektor ini," ujar Chris kepada Kontan.co.id, Selasa (14/7).

Adapun untuk sawit, katanya, dengan tertekannya harga komoditas ini sejak beberapa tahun lalu tampaknya mulai terlihat potensi peningkatan harga. Sektor usaha ini menurut Chris cenderung menarik untuk diperhatikan.

Mengulik laporan keuangan SMAR di tiga bulan pertama tahun ini, pendapatan bersih perseroan mencapai Rp 9,62 triliun. Sayangnya perusahaan masih membukukan kerugian alias rugi bersih sebanyak Rp 1,41 triliun di periode tersebut.

Baca Juga: Eka Tjipta Widjaja Khawatirkan Rebutan Warisan Sejak 23 Tahun Lalu

Bisnis sawit belakangan ini sempat dapat tantangan lewat kenaikan tarif pungutan ekspor. Belum lama ini, Pinta S. Chandra, Investor Relations, Sinar Mas Agribusiness and Food mengatakan kenaikan tarif pungutan ekspor tidak mempengaruhi permintaan untuk ekspor.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×