kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45866,25   0,74   0.09%
  • EMAS918.000 0,11%
  • RD.SAHAM -0.32%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Menilik strategi Bukit Asam mendongkrak kinerja di tengah penguatan harga batubara


Kamis, 05 Agustus 2021 / 19:50 WIB
Menilik strategi Bukit Asam mendongkrak kinerja di tengah penguatan harga batubara
ILUSTRASI. Tongkang batubara PTBA menyusuri Sungai Musi di Palembang, Sumatera Selatan.

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Bukit Asam Tbk (PTBA) telah menyiapkan strategi dalam menghadapi tren penguatan harga batubara. Emiten konstituen Indeks Kompas100 itu bakal menjaga biaya produksi demi menjaga margin dan mengantisipasi risiko fluktuasi harga batubara.

Direktur PTBA, Suryo Eko Hadianto mengatakan, PTBA tidak ingin terlena dengan tren penguatan harga batubara. Oleh karenanya, PTBA bakal melakukan sejumlah upaya pengendalian biaya produksi agar tidak terjadi pemborosan pada biaya produksi batubara perusahaan.

Salah satu caranya ialah dengan menjaga stripping ratio di level yang optimal. “Biasanya perusahaan-perusahaan batubara mempunyai kelemahan, pada saat harga naik cost-nya naik juga karena merasa marginnya lagi tebel, yaudah biayanya jadi longgar, Itu bahaya karena pada saat harga turun perusahaan bakalan tidak siap karena biaya produksi sudah terlalu tinggi,” ujar Suryo dalam acara Strategi Mendongkrak Kinerja yang digelar virtual, Kamis (5/8).

Baca Juga: Semester I-2021, Bukit Asam (PTBA) realisasikan produksi batubara 13,27 juta ton

Seperti diketahui, harga batubara memang masih terus menunjukkan tren penguatan. Hal ini tercermin misalnya dari Harga Batubara Acuan (HBA) bulan Agustus 2021 yang mencapai angka US$ 130,99 per ton. Angka ini disebut-sebut sebagai angka HBA tertinggi selama lebih dari 1 dekade terakhir.

Di tengah penguatan harga tersebut, PTBA sudah memiliki rencana untuk meningkatkan produksi. Suryo bilang,  permohonan revisi Rencana Kerja dan Anggaran Belanja (RKAB) perusahaan telah disetujui oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). 

Dengan disetujuinya permohonan RKAB tersebut, PTBA berencana mengejar target produksi sekitar 30 juta ton batubara pada tahun ini. Sebelumnya, rencana produksi batubara PTBA ditargetkan sekitar 29,5 juta ton.

 

 

Suryo tidak khawatir produksi batubara perusahaan tidak terserap oleh pasar. Ia bilang, secara jangka pendek, permintaan batubara perusahaan selalu melebihi produksi perusahaan. Makanya, pihaknya sebenarnya tidak perlu repot-repot menggencarkan kegiatan pemasaran untuk menopang penjualan secara jangka pendek.

Meski begitu, Suryo menegaskan bahwa perusahaan akan tetap melakukan kegiatan pemasaran berupa penjajakan market baru guna menjaga keberlanjutan permintaan batubara perusahaan pada jangka panjang. Dalam  upaya tersebut, PTBA bakal coba menjajaki prospek penjualan ke pengguna akhir atawa end user.

“Penjualan langsung ke end user akan mempunyai nilai tambah tersendiri, karena kalau ke end user komitmennya akan lebih captive (stabil) secara jangka panjang dan harganya biasanya lbh baik daripada sekadar melalui trader,” kata Suryo.

Sedikit informasi, Kontan.co.id mencatat bahwa  telah merealisasikan produksi batubara mencapai 13,27 juta ton. Jika dibandingkan dengan volume produksi PTBA di semester I 2020 sebanyak 12 juta ton maka di tahun ini Bukit Asam mencatatkan kenaikan produksi 10,5% yoy. 

Selanjutnya: Bukit Asam (PTBA) realisasikan produksi batubara 13,27 juta ton di semester I-2021

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Sukses Berkomunikasi: Mempengaruhi Orang Lain Batch 3

[X]
×