kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45987,90   -2,03   -0.21%
  • EMAS1.164.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Menteri ESDM Jonan jelaskan capaian energi ke warga di Jepang


Senin, 11 Maret 2019 / 11:15 WIB
Menteri ESDM Jonan jelaskan capaian energi ke warga di Jepang


Sumber: Kompas.com | Editor: Azis Husaini

KONTAN.CO.ID -TOKYO. Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Ignasius Jonan bertemu dengan warga negara Indonesia di Jepang pada Minggu (10/3). Dalam acara yang berlangsung di Kantor Kedutaan Besar Republik Indonesia (KBRI) untuk Jepang di Tokyo itu, Jonan memamparkan sejumlah capaian pemerintah di bidang energi.

Untuk pembangkit listrik, menurut Jonan, PT PLN (Persero) tengah melakukan kajian mengenai penggunaan minyak sawit (crude palm oil/CPO) sebagai bahan bakar pembangkit listrik tenaga diesel (PLTD).

"Pembangkit listrik PLN dicoba menggunakan minyak kelapa sawit. Sekarang dipersiapkan kilang di Plaju dari minyak kelapa sawit menjadi minyak diesel," ujarnya, seperti dalam rilis yang diterima Kompas.com.

Kementerian ESDM menargetkan paling lama dua tahun seluruh PLTD sudah menggunakan CPO. Namun, ada yang menarik dalam acara tersebut ketika Jonan mendapat masukkan dari Muhammad Huda, mahasiswa S2 jurusan energi di Tokyo Institute of Technology (Tokodai) Okayama.

Dia mengaku mengapresiasi ketersediaan energi oleh pemerintah. Namun, dia juga berharap pemerintah dapat meningkatkan konsumsi listrik dalam negeri, termasuk pemerataan ongkos produksi PLN. "Soal ketersediaan mereka bagus ya. Yang sangat urgent adalah meningkatkan konsumsi listrik," katanya.

Duta Besar Indonesia untuk Jepang Arifin Tasrif menyambut baik acara tatap muka Jonan dengan WNI yang tinggal di Jepang. "Paparan ini bisa menjadi sorotan WNI di Jepang terkait prestasi Indonesia di bidang energi," ucapnya.

Lampu Tenaga Surya Hemat Energi Di sana, Jonan juga memaparkan upaya kementerian memberikan Lampu Tenaga Surya Hemat Energi (LTSHE) untuk 2.519 desa yang belum dialiri listrik.

LTSHE dibagikan pada daerah dengan pembangunan sistem jaringan transmisi dan distribusi akan memakan waktu yang panjang, serta memiliki tantangan konstruksi dan biaya yang besar. LTSHE menyumbang 0,12 persen dari rasio elektrifikasi nasional.

"Akhirnya Pemerintah memutuskan, kita membangun LTSHE. Ini kita pasang untuk bisa menutupi gap layanan listrik untuk daerah-daerah yang sangat terpencil," tuturnya.

Hingga kuartal III pada 2018, sebanyak 22.820 unit LTSHE telah terpasang dan 87.742 unit lainnya sedang dalam proses distribusi. Kementeriam ESDM berencana untuk mengaliri setidaknya 2.500 desa di seluruh Indonesia hingga akhir 2019.

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Bertemu WNI di Jepang, Menteri Jonan Dapat Masukkan dari Mahasiswa"

Penulis : Veronika Yasinta

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×