kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45797,85   3,90   0.49%
  • EMAS949.000 0,74%
  • RD.SAHAM 0.00%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Meski izin PKP2B berakhir di 2022, Adaro Indonesia fokus perkuat bisnis batubara


Kamis, 28 Mei 2020 / 12:43 WIB
Meski izin PKP2B berakhir di 2022, Adaro Indonesia fokus perkuat bisnis batubara
ILUSTRASI. pertambangan batubara Adaro

Reporter: Dimas Andi | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Izin Perjanjian Kontrak Pengusahaan Pertambangan Batubara (PKP2B) PT Adaro Indonesia memang akan berakhir pada Oktober 2022 nanti. Namun, bisnis pertambangan batubara anak usaha PT Adaro Energy Tbk (ADRO) ini dipastikan terus berjalan.

Dikutip dari siaran pers ADRO beberapa pekan lalu, Adaro Indonesia telah memproduksi batubara sebanyak 12,75 juta ton per kuartal I-2020 lalu atau naik 4% (yoy) dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya.

Tak hanya itu, penjualan batubara Adaro Indonesia juga naik 5% (yoy) menjadi 13,77 juta ton pada kuartal I-2020.

Baca Juga: Wow! Adaro Energy (ADRO) menebar dividen hingga US$ 250 juta

Di sisi lain, total pengupasan lapisan penutupan dari tiga tambang Adaro Indonesia turun 18% (yoy) menjadi 45,58 juta bank cubic meter (bcm) di kuartal pertama lalu. Hal ini disebabkan tambang Adaro Indonesia mengalami musim hujan yang lebih tinggi daripada kondisi biasanya. Alhasil, nisbah kupas yang diperoleh perusahaan tersebut mencapai 3,57 kali.

Head of Corporate Communication ADRO Febriati Nadira mengatakan, Adaro Indonesia merupakan bagian dari pilar bisnis Adaro Mining yang memiliki kontribusi terhadap pendapatan ADRO lebih dari 90%.

Di tengah pandemi virus corona, Adaro Indonesia tetap fokus menjalankan operasi tambang batubara di Kalimantan Selatan dan Kalimantan Tengah seluas 31.380 hektar (Ha) yang aman dan andal. Perusahaan ini tetap berupaya melindungi kesehatan dan keselamatan para karyawannya dengan memperhatikan protokol Covid-19.

“Strategi bisnis kami untuk sektor batubara yaitu mempertahankan profitabilitas sebagai penopang utama grup melalui usaha penambangan yang optimal dan operasi yang efisien,” ungkap dia, Rabu (27/5).

Baca Juga: Meski kinerja keuangan turun, Adaro Energy (ADRO) tak revisi target bisnis

Sekadar informasi, kepemilikan saham atas Adaro Indonesia terdiri dari perusahaan listrik asal Thailand, Electricity Generating Authority of Thailand International Company Limited (EGATi) sebanyak 11,5% dan anak usaha ADRO yaitu PT Alam Tri Abadi (ATA) sebanyak 88,5%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×