kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45989,59   -6,37   -0.64%
  • EMAS998.000 -0,60%
  • RD.SAHAM -0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.04%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.07%

Pemerintah AS alokasikan US$ 38 juta dukung transisi energi Indonesia


Kamis, 09 Desember 2021 / 19:55 WIB
Pemerintah AS alokasikan US$ 38 juta dukung transisi energi Indonesia


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah Amerika Serikat melalui USAID (U.S. Agency for  International Development) memberikan dukungan penuh terhadap proses transisi energi di Indonesia dengan memberikan bantuan sebesar US$38 juta dalam program SINAR (Sustainable  Energy for Indonesia’s Advancing Resilience).  

“SINAR adalah program 5 tahun dengan program kemitraan senilai US$ 38 juta dengan target  ambisius untuk menarik investasi baru senilai US5 miliar untuk proyek-proyek clean energy di  Indonesia,” jelas Duta Besar Amerika Serikat untuk Indonesia Sung Y. Kim dalam keterangan resmi, Kamis (9/12). 

Dia menambahkan bahwa program SINAR ini juga diharapkan dapat memberikan pengadaan  listrik dengan energi terbarukan sebanyak 2.000 MW. 

“Setelah dua minggu yang intensif dan padat di COP26 di Glasgow bulan lalu, Amerika Serikat  dan Indonesia bekerja keras bersama untuk memperluas peluang peningkatan konsumsi energi  terbarukan di sini. Kami bangga bermitra dengan Indonesia untuk membantu memenuhi tujuan  dan komitmen Energi Terbarukan,” katanya. 

Baca Juga: Sri Mulyani sebut perlu dana jumbo menuju ekonomi hijau, Indonesia butuh investor

Presiden GE Indonesia Handry  Satriago menyatakan sebagai pemain lama yang memberikan kontribusi 30% pada ketersediaan  listrik nasinal, GE Indonesia terus berinovasi untuk memberikan dukungan terhadap komitmen  pemerintah untuk melipat-gandakan kapasitas energi terbarukan nasional menjadi lebih dari  51% dengan energi bauran menjelang 2030. 

Saat ini, teknologi energi  terbarukan dan energi yang lebih bersih, termasuk turbin gas berbahan bakar hidrogen, yang  akan menjadi pendorong utama pertumbuhan pembangkit listrik yang berkelanjutan dalam  waktu dekat. 

Dalam mendukung transisi energi dibutuhkan dukungan  para pemangku kepentingan untuk membantu Indonesia  mengurangi emisi gas rumah kaca, di mana Indonesia menargetkan pengurangan emisi sebesar  29% pada tahun 2030, dan mencapai emisi nol bersih pada tahun 2060 atau lebih cepat.

Baca Juga: Pemulihan energi membuat permintaan energi meningkat, AMNT dan PHI kebut proyek

Teknologi energi bersih, peluang pendanaan baru, dan target Indonesia untuk menjadikan energi  terbarukan lebih dari 51%  yang berasal bauran energi nasional pada tahun 2030. 

Senior Vice President GE, & President GE International Markets Nabil  Habayeb, menyoroti pentingnya energi gas yang berkelanjutan untuk menciptakan  keseimbangan energi. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×