kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Penjualan properti Lippo Karawaci (LPKR) naik 23% di Q4 2019


Selasa, 21 Januari 2020 / 11:02 WIB
Penjualan properti Lippo Karawaci (LPKR) naik 23% di Q4 2019
ILUSTRASI. President Director PT. Nusa Konstruksi Enjiniring, Tbk Djoko Eko Suprastowo (kiri), President Director PT. Lippo Karawaci Tbk Ketut Budi Wijaya (kanan), Chief Operating Officer PT. Lippo Karawaci, Tbk Rudy Halim (Tengah) saat melihat progres pembangunan H

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kinerja PT Lippo Karawaci Tbk (LPKR) semakin kinclong. LPKR berhasil meningkatkan penjualan berbagai produk properti di bawah kendalinya. Kinerja positif ini mengindikasikan berbagai strategi bisnis yang dijalankan perusahaan, berhasil dieksekusi dengan baik.

Di tahun 2019 lalu, LPKR berhasil melakukan penjualan sebanyak Rp 1,85 triliun. Realisasi penjualan tersebut lebih besar 23% dari target penjualan yang dicanangkan yaitu sebesar Rp 1,5 triliun.

Lebih fantastis lagi, penjualan LPKR di kuartal ke-empat sebesar Rp 707 miliar naik sebesar 132,6% dari penjualan di kuartal kedua sebesar Rp 304 miliar.  Hal ini mencerminkan momentum bisnis LPKR yang semakin menguat dan juga overall demand pembeli yang juga semakin kuat.

Baca Juga: Ini kabar terbaru dari proyek Meikarta

CEO Lippo Karawaci John Riady menjelaskan, strategi bisnis yang jitu dikombinasikan dengan terus menguatnya permintaan di sektor properti memberikan sinyal positif bagi kinerja perusahaan di tahun 2020.

“Kami optimistis bahwa permintaan sektor properti akan tetap kuat di tahun 2020. Kami akan melanjutkan kinerja positif dari strategi bisnis kami untuk terus memanfaatkan momentum baik ini untuk meningkatkan penjualan,” ucap John dalam keterangannya, Selasa (21/1).

Ditegaskan John, peningkatan penjualan didorong oleh penjualan inventaris saat ini dan percepatan proses konstruksi berbagai properti baru yang sedang dibangun.

Baca Juga: Kerap dikabarkan mangkrak, apa kabar proyek Meikarta?

Diketahui, LPKR saat ini mengerjakan sejumlah proyek properti di daerah. Proyek tersebut diminati oleh pasar dan ditargetkan selesai tepat waktu untuk kemudian diserahkan ke konsumen.

Perseroan optimistis terhadap permintaan di pasar properti akan terdorong oleh faktor pemulihan ekonomi dan kebijakan pemerintah tahun depan. Dari sisi pemerintah, yang mendorong demand properti di antaranya program rumah bersubsidi. Program ini sudah masuk APBN.




TERBARU

Close [X]
×