kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,04   -4,47   -0.44%
  • EMAS942.000 1,07%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Permintaan Ekspor Berpotensi Meningkat, Emiten Batubara Belum Revisi Target


Rabu, 18 Mei 2022 / 17:48 WIB
Permintaan Ekspor Berpotensi Meningkat, Emiten Batubara Belum Revisi Target
ILUSTRASI. Pekerja melintas berada di atas kapal tongkang pengangkut batubara saat melintas di Sungai Musi, Palembang, Sumatera Selatan.ANTARA FOTO/Nova Wahyudi/aww.


Reporter: Filemon Agung | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Permintaan batubara dari pasar ekspor khususnya Eropa diprediksi meningkat.

Direktur Eksekutif Asosiasi Pertambangan Batubara Indonesia (APBI) Hendra Sinadia mengungkapkan, saat ini permintaan dari pasar ekspor masih cukup kuat. 

Sebagai contoh, India kini tengah dalam kondisi krisis energi sehingga ada potensi peningkatan permintaan. Selain itu, pasar Eropa juga berpotensi mendongkrak permintaan menyusul antisipasi embargo oleh Uni Eropa terhadap impor batubara dari Australia. 

"Saat ini perusahaan berusaha maksimal optimalkan produksi yang sempat terhambat larangan ekspor di Januari dan juga kendala cuaca," kata Hendra kepada Kontan.co.id belum lama ini.

Sementara itu, Direktur dan Sekretaris Perusahaan PT Bumi Resources Tbk (BUMI) Dileep Srivastava mengungkapkan, Rusia memasok sekitar  70 juta ton batubara ke Uni Eropa, Jepang, Korea dan negara lainnya seperti China dan India.

Baca Juga: Tahun 2022, Perusahaan Batubara Tetap Konsisten Produksi Sesuai RKAB

Embargo batubara Rusia oleh Uni Eropa diyakini bakal mendatangkan permintaan batubara dari Indonesia sebagai pemasok pengganti.

"Tetapi sulit untuk mengakomodasi (permintaan) karena kesulitan sektor dalam mempertahankan produksi akibat hujan yag terus berlanjut," terang Dileep kepada Kontan.co.id, Rabu (18/5).

Dileep menjelaskan, BUMI sendiri saat ini masih belum berencana mengubah rencana produksi untuk tahun ini.

Sepanjang kuartal I-2022 BUMI memproduksi sekitar 17 juta ton. Kinerja produksi diakui cukup terdampak fenomena La Nina yang mengakibatkan curah hujan tinggi.

"Saat ini tidak ada rencana untuk mengubah RKAB mengingat sudah mencekati kapasitas penuh dan perlu menambah volume saat cuaca membaik," jelas Dileep.

Pada tahun ini, BUMI menargetkan produksi batubara mencapai 89 juta ton tahun ini. 

Selain itu, Dileep memastikan untuk saat ini pihaknya masih berfokus untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri sebelum menyuplai untuk pasar ekspor. 
Kendati demikian, Dileep tak menampik jika perusahaan bakal melirik potensi peningkatan permintaan dari pasar ekspor di masa mendatang.

Dileep melanjutkan, saat ini pasokan global masih belum bisa memenuhi peningkatan permintaan yang tajam. Selain itu, sanksi pada Rusia berpotensi memperlebar jarak yang ada. Dengan kondisi ini, harga batubara diprediksi masih akan berada di level yang tinggi ditahun ini dan tahun-tahun mendatang.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×