kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45784,56   -4,98   -0.63%
  • EMAS937.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.36%
  • RD.CAMPURAN -0.47%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Perumnas siapkan sejumlah jurus untuk memperbaiki kinerja bisnisnya


Jumat, 29 Mei 2020 / 16:52 WIB
Perumnas siapkan sejumlah jurus untuk memperbaiki kinerja bisnisnya
ILUSTRASI. Pembangunan apartemen di Jakarta Selatan, Kamis (28/5). Pengamat konstruksi memperkirakan masih akan ad peluang untuk para pelaku kontraktor pada saat pandemi ini. Hingga kuartal kedua 2020 diproyeksikan masih akan ad proyek baru senilai Rp 30 Triliun bai

Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Perum Perumnas akan melakukan efisiensi operasional untuk memacu kondisi keuangan perseroan. Perusahaan juga bakal meningkatkan kinerja dengan mengefisienkan operasional dan perbaikan proses bisnis.

Direktur Utama Perum Perumnas Budi Saddewa Soediro menjelaskan, Perumnas akan menerapkan strategi Turn-Key kepada para kontraktor, sehingga pembayaran konstruksi baru akan dilakukan pada saat terselesaikannya pembangunan proyek tersebut.

Dia berharap dengan begitu arus kas perusahaan menjadi lebih terjaga. “Kami tengah mengkaji beberapa alternatif strategi yang dapat mengakselerasi kondisi keuangan Perumnas ke figur yang lebih baik lagi,” katanya dalam keterangan resmi, Jumat (29/5).

Baca Juga: Perumnas lunasi MTN Rp 200 miliar

Perusahaan pelat merah itu juga akan lebih fokus pada proyek-proyek berkonsep rumah tapak yang menyasar segmen Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Budi mengatakan portfolio bisnis Perumnas sekitar 60% masih didominasi oleh produk rumah tapak.

“Produk rumah tapak merupakan backbone bagi Perumnas. Dari awal pembentukannya, Perumnas disiapkan untuk menyediakan perumahan bagi menengah bawah,” imbuhnya.

Menurutnya, terdapat 4 proyek andalan yang akan menjadi prioritas kami dalam waktu dekat, yaitu Perumnas Parayasa Bogor, Perumnas Dramaga Bogor, Perumnas Pasadana Bandung dan Perumnas Campaka Purwakarta. Total unit disana mencapai 9,500 unit yang diperkirakan bakal selesai pada 2027.

“Terlebih dengan dana talangan dari pemerintah sebesar Rp650 miliar akan menjadi amunisi tambahan Perumnas dalam menggenjot pembangunan sekitar 56 proyek yang tersebar di seluruh Indonesia, di mana sekitar 48 proyek merupakan konsep kawasan rumah tapak,” katanya.

Baca Juga: Perumnas kaji beragam opsi selesaikan pembayaran MTN

Selain itu, Perumnas juga akan semakin gencar pada strategi bulk sales dengan mengincar pasar pada segmen BUMN ASN, Polri dan institusi lainnya.

Budi menambahkan pihaknya juga tengah menggodok konsep yang melibatkan pihak swasta dalam mempercepat penyerapan produk Perumnas.

“Kami yakin dengan pemberlakuan New Normal yang sebentar lagi digalakkan pemerintah akan bertahap berdampak pada kondisi perekonomian yang semakin membaik dan berangsur menuju kondisi normal seperti sedia kala,” tutupnya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×