kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45672,14   1,07   0.16%
  • EMAS916.000 -1,08%
  • RD.SAHAM 0.54%
  • RD.CAMPURAN 0.26%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.10%

Perusahaan semen berharap moratorium izin pabrik baru dan pengetatan impor semen


Rabu, 19 Februari 2020 / 06:05 WIB
Perusahaan semen berharap moratorium izin pabrik baru dan pengetatan impor semen

Reporter: Muhammad Julian | Editor: Yoyok

Mengutip data Asosiasi Semen Indonesia, Henda mengungkapkan bahwa kapasitas terpasang industri semen dalam negeri saat ini tercatat sebesar 111,3 juta ton per tahun. Jumlah ini diperkirakan akan kembali bertambah menjadi sebesar 120 juta ton pada akhir tahun 2020 nanti seiring masuknya investasi pendirian pabrik baru oleh investor asing.

Sementara itu, kebutuhan semen nasional per tahunnya hanya mencapai 69,86 juta ton saja per tahunnya. Artinya, tingkat kelebihan kapasitas terpasang yang ada pada industri semen dalam negeri mencapai sekitar 45%.

“Vietnam akan buka izin pendirian pabrik barunya kalau  overcapacity-nya sudah tinggal 5%, di kita sekarang overcapacity nasionalnya sekitar 45% tapi izinnya belum ditutup,” kata Budi dalam acara Rapat Dengar Pendapat bersama Komisi VI DPR RI, Selasa (18/02).

Senada, Direktur Utama PT Semen Baturaja Tbk, Jobi Triananda  berharap pemerintah bisa turut andil dalam penyelesaian persoalan oversupply di industri semen. 

Baca Juga: Ini saran Indocement (INTP) untuk aturan zero ODOL

Selain mendukung wacana revisi Permendag no 7 tahun 2019 tentang Ketentuan Impor Semen Clinker dan Semen dan pemberlakuan moratorium pemberian izin pendirian pabrik semen baru, Jobi juga menyarankan agar pembangunan jalan-jalan kelas satu dan dua di tingkat provinsi bisa memanfaatkan semen alih-alih aspal sebagai pelapis.

Selain bisa mengurangi ketergantungan impor aspal, Jobi menilai hal ini juga bisa sekaligus menjadi solusi atas permasalahan oversupply yang membayangi industri semen dalam negeri. “Hari ini aspal masih impor sementara semen sudah diproduksi dalam negeri,” jelas Jobi dalam acara yang sama (18/02).

Lebih lanjut, Jobi juga berharap pemerintah bisa sedikit melonggarkan ketentuan over dimention over load (ODOL) yang ada. Menurutnya, pemberlakuan ketentuan ODOL secara ketat berpotensi memperberat beban produsen semen di tengah-tengah permasalahan-permasalahan yang dihadapi.

“Kami juga butuh waktu untuk bisa menyesuaikan karena kami hari ini dengan adanya oversupply sudah kena hit, krisis ekonomi juga menurunkan daya beli konsumen,” ujar Jobi (18/2).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×