kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.860
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS609.032 -0,82%

Produksi susu nasional hanya mencukupi 20% kebutuhan masyarakat

Selasa, 10 Juli 2018 / 16:55 WIB

Produksi susu nasional hanya mencukupi 20% kebutuhan masyarakat
ILUSTRASI. Peluncuran Program Zona Sehat Nestle



KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Dewan Persusuan Nasional (DPN) mengatakan, saat ini produksi susu nasional hanya bisa memenuhi kebutuhan susu nasional sebesar 20%. Sisanya, masih dipenuhi lewat impor.

Menurut Ketua DPN Teguh Boediyana, kondisi ini menunjukkan produksi susu nasional yang terus menurun. Dia bilang, saat ini produksi susu nasional per harinya hanya sekitar 1.800 ton susu segar.


Rendahnya produksi susu ini diakibatkan oleh peternakan rakyat yang belum efisien. Biasanya, petenak rakyat juga hanya memiliki sapi perah sebanyak 2 -3 ekor, sementara produktivitasnya masih rendah. Padahal, peternak sapi perah paling besar adalah peternakan rakyat.

Saat ini, Peternak pun sulit meningkatkan produktivitas susu sapi perah yang dimiliki. Salah satunya dikarenakan peternak sulit medapatkan hijauan untuk sapinya lantaran penyusutan lahan yang besar.

"80% peternak tidak memiliki lahan sendiri. Jadi mereka mencari hijauan secara tradisional. Sementara, saat ini banyak sekali alih lahan," ujar Teguh kepada Kontan.co.id, Minggu (8/7).

Peternak pun banyak yang akhirnya memiliki untuk memotong sapinya lantaran penjualan susu segar ini sudah tidak mengungtungkan. Menurut Teguh, biaya produksi yang dikeluarkan oleh petani cukup besar, sementara harga susu di Industri Pengolahan Susu (IPS) kecil. "Kalau di IPS harga susu itu sekitar Rp 5.000 - Rp 6.000 per liter. Kalau di peternak, harganya masih di bawah itu," ujar Teguh.

Hal senada pun disebutkan oleh Sekjen Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia (PPSKI), Rochadi Tawaf. Dia bilang, harga Rp 5.000 per liter tidak akan memunculkan gairah petani untuk menghasilkan susu segar. "Di petani sekitar Rp 4.000 - Rp 5.000 per liter, Sementara peternak meminta sekitar Rp 7.000 per liter, karena biaya produksi sekitar Rp 6.000 per liter, peternak hanya mendapat untung yang kecil ," ujar Rochadi.

Menurut Rochadi, satu-satunya cara untuk meningkatkan produksi susu dalam negeri adalah dengan meningkatkan produktivitas susu. Setidaknya, produktivitas susu segar harus ditingkatkan menjadi sekitar 15 - 17 liter per ekor per hari. Saat ini, produktivitas susu segar hanya berkisar 10 - 12 liter per ekor per hari.

Peningkatan produktivitas ini bisa didapatkan dari pakan yang baik, sistem manajemen yang baik, sistem perkawinan yang baik, bibit yang baik, kandang yang baik serta animal walfare yang baik pula.

Lebih lanjut Teguh memaparkan, pemerintah harus sangat peduli terhadap peningkatan produksi susu. Menurutnya harus ada berabagai aturan yang memproteksi produksi susu serta memberikan subsidi bagi peternak untuk mengadakan sapi perah.

"Pemerintah harus serius. Setidaknya harus ada payung hukum berbentuk perpres, dimana ini menyangkut berbagai intansi terkait, sehingga perencanaan terkait susu ini lebih bagus, tidak seperti sekarang," tandas Teguh.

 

 


Reporter: Tane Hadiyantono
Editor: Sanny Cicilia

SUSU

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0040 || diagnostic_api_kanan = 0.5483 || diagnostic_web = 1.6734

Close [X]
×