kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45958,95   2,34   0.24%
  • EMAS1.028.000 1,08%
  • RD.SAHAM -0.04%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Proyek Hilirisasi Tambang Perusahaan Pelat Merah Masih Bergulir


Rabu, 16 Maret 2022 / 21:15 WIB
Proyek Hilirisasi Tambang Perusahaan Pelat Merah Masih Bergulir
ILUSTRASI. Foto udara pabrik pengolahan nikel milik PT Aneka Tambang Tbk di Kecamatan Pomalaa, Kolaka, Sulawesi Tenggara, Senin (24/8/2020). ANTARA FOTO/Jojon/wsj.


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proyek hilirisasi perusahaan tambang pelat merah masih bergulir. Dalam keterangan resminya (16/3), Manajemen PT Aneka Tambang Tbk atau Antam menegaskan bakal terus melanjutkan penyelesaian proyek pembangunan sejumlah pabrik pengolahan dan pemurnian atau smelter.

Salah satu smelter di antaranya yakni pabrik feronikel yang berlokasi di Halmahera Timur (Haltim), Maluku Utara. Manajemen Antam melaporkan, pabrik feronikel berkapasitas 13.500 TNi per tahun itu berikut infrastruktur pendukungnya telah memasuki fase konstruksi proyek. 

Kemajuan konstruksi fisik pembangunannya sudah mencapai 98,18% pada akhir tahun 2021 lalu. Tidak hanya itu, ANTAM juga telah menandatangani Pokok - Pokok Kerjasama terkait pengadaan pasokan listrik Smelter Feronikel Haltim dengan  PT Perusahaan Listrik Negara (Persero) (PLN) pada bulan Februari 2022 lalu.

Penandatanganan itu ditindaklanjuti dengan penandatanganan Surat Perjanjian Jual Beli Tenaga Listrik pada bulan Maret 2022. 

Baca Juga: Targetkan Pendapatan Rp 2,4 Triliun, Begini Strategi Satyamitra Kemas Lestari (SMKL)

“Melalui sinergi ini, direncanakan pasokan tenaga listrik akan dilaksanakan secara bertahap oleh PLN dalam periode 12 bulan ke depan,” tulis Manajemen Antam dalam keterangan resmi (16/3).

Proyek lainnya yang juga tengah digarap Antam adalah  pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat, yang dikembangkan bersama dengan PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) untuk pengembangan hilirisasi komoditas bauksit. Nantinya, pabrik tersebut akan memiliki  kapasitas pengolahan sebesar 1 juta ton SGAR per tahun.

“Dalam hal pengembangan hilirisasi komoditas bauksit, saat ini Perusahaan terus berfokus dalam pembangunan pabrik Smelter Grade Alumina Refinery (SGAR) di Mempawah, Kalimantan Barat,” terang Manajemen Antam.

Selain Antam, PT Timah Tbk (TINS) juga tengah mengawal proyek proyek pembangunan smelter pemurnian timah berteknologi TSL Ausmelt Furnace. Corporate  Secretary TINS, Abdullah Umar mengungkapkan, kemajuan penyelesaian proyek TSL Ausmelt Furnace sudah di atas 90% dan direncanakan beroperasi pada  paruh kedua tahun ini.

Smelter tersebut  kapasitas peleburan sebesar 40.000 ton crude tin per tahun. Jika dihitung sejak awal pembangunan, estimasi kebutuhan investasi smelter ausmelt ditaksir berjumlah US$ 80 juta.

Baca Juga: Ini Faktor Pendorong Kinerja Ciamik Aneka Tambang (ANTM) di tahun 2021

Proyek hilirisasi ini melengkapi proyek hilirisasi yang sudah dijalankan oleh anak usaha TINS sebelumnya, yakni PT Timah Industri. Sebelumnya, Timah Industri melakukan proyek hilirisasi melalui pabriknya di Cilegon.

“PT TI (Timah Industri) sudah terbentuk sejak 1998 dan mulai produksi tin solder tahun 2015 dan produksi tin chemical sejak tahun 2010,” ujar Abdullah kepada Kontan.co.id (16/3).

Upaya hilirisasi juga dilakukan oleh perusahaan tambang pelat merah lainnya, yakni PT Bukit Asam Tbk. Mengutip pemberitaan Kontan.co.id dimuat pekan lalu (7/3), emiten batubara berkode saham PTBA itu telah melakukan groundbreaking proyek hilirisasi batubara menjadi dimetil eter (DME) di Kawasan industri Tanjung Enim, Sumatera Selatan bersama Pertamina dan Air Products & Chemical Inc.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×