kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45962,24   -0,90   -0.09%
  • EMAS952.000 -0,42%
  • RD.SAHAM -1.46%
  • RD.CAMPURAN -0.55%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Proyek smelter timbal Kapuas Prima Coal (ZINC) selesai di awal tahun 2021


Jumat, 04 Desember 2020 / 17:23 WIB
Proyek smelter timbal Kapuas Prima Coal (ZINC) selesai di awal tahun 2021
ILUSTRASI. Perusahaan tambang timbal dan zinc, PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC)


Reporter: Dimas Andi | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Kapuas Prima Coal Tbk (ZINC) menyatakan akan segera menyelesaikan proyek smelter pemurnian timbal dalam waktu dekat. Proyek tersebut berlokasi di Pangkalan Bun, Kalimantan Tengah.

Direktur Kapuas Prima Coal Hendra William mengatakan, proyek smelter timbal ZINC sudah hampir rampung dan direncanakan akan dilaksanakan uji coba atau commissioning pada kuartal II atau II di tahun 2021 mendatang.

Proses commissioning akan dilakukan setelah serah terima antara ZINC dengan pihak tenaga ahli kontraktor smelter yang sempat terkendala akibat efek pandemi Covid-19. Meski sempat tertunda, ZINC tetap melakukan pemanasan rutin terhadap mesin-mesin yang sudah terpasang di area proyek smelter. “Ini dilakukan supaya kondisi mesin-mesinnya tetap terjaga dan tidaak dibiarkan begitu saja,” ujar dia, Jumat (4/12).

Selain itu, ZINC juga masih meneruskan pengerjaan proyek smelter seng yang sama-sama bertempat di Pangkalan Bun. Proyek ini masih ditargetkan beroperasi pada awal tahun 2022 mendatang.

Baca Juga: Kapuas Prima Coal (ZINC) mulai fokus perkuat penjualan di pasar domestik

Hendra memastikan, bencana banjir yang sempat melanda Kalimantan Tengah pada bulan Juli lalu tidak mengganggu pelaksanaan pembangunan smelter timbal maupun smelter seng milik ZINC. “Banjir tersebut lebih banyak berpengaruh terhadap akses jalan dari area tambang menuju area pengapalan, sehingga terdapat penyesuaian jadwal pengiriman kepada pembeli,” ungkapnya.

Untuk mengatasinya, ZINC dengan cepat berkoodinasi dengan pemerintah daerah setempat dan seluruh pemangku kepentingan terkait agar dapat dilakukan perbaikan, sehingga lalu lintas pengiriman kembali normal.

Sebagai catatan, proyek smelter timbal dikelola oleh anak usaha ZINC yakni PT Kapuas Prima Citra. Proyek tersebut menelan biaya investasi sebesar US$ 15 juta dan memiliki kapasitas 40.000 ton konsentrat timbal dengan hasil produk 20.000 ton bullion timbal per tahun.

Adapun proyek smelter seng dikelola oleh anak usaha ZINC lainnya yaitu PT Kobar Lamandau Mineral dan memiliki nilai investasi sebesar US$ 67 juta. Smelter ini berkapasitas 60.000 ton konsentrat seng dengan hasil produk 30.000 ton ingot seng per tahun.

Selanjutnya: Harga komoditas membaik, Kapuas Prima Coal (ZINC) berharap kinerja terpacu

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Sukses Berkomunikasi dengan Berbagai Gaya Kepribadian Managing Procurement Economies of Scale Batch 7

[X]
×