kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45793,24   -0,97   -0.12%
  • EMAS1.007.000 0,00%
  • RD.SAHAM 0.22%
  • RD.CAMPURAN 0.09%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.23%

PSBB dan WFH buat kinerja properti perkantoran Jakarta melambat


Jumat, 18 September 2020 / 19:48 WIB
PSBB dan WFH buat kinerja properti perkantoran Jakarta melambat
ILUSTRASI. Pekerja menyelesaikan pembangunan rumah kantor (rukan) di Tangerang, JUmat (11/9). Bisnis pembiayaan properti tahun ini bakal terus mengecil. Pasalnya, jumlah pemain pembiayaan properti terus berkurang dan kebutuhan pendanaan juga seret./pho KONTAN/Carolu

Reporter: Amalia Nur Fitri | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Colliers International, perusahaan konsultan properti memaparkan bahwa pandemi Covid-19 dan pemberlakuan kebijakan pembatasan sosial berskala besar (PSBB) membuat kinerja properti perkantoran di DKI Jakarta melambat.

Senior Associate Director Colliers International Indonesia, Ferry Salanto menjelaskan hal ini didorong oleh penerapan sistem bekerja dari rumah (WFH) bagi pegawainya.

"PSBB fase kedua dipastikan membuat keadaan kembali ke posisi awal, di mana banyak kantor bakal menerapkan sistem WFH (bekerja dari rumah) untuk seluruh pegawainya. Hal tersebut bisa dipastikan pula bakal berdampak kepada jumlah ruang yang dibutuhkan di dalam properti perkantoran," jelasnya dalam paparan yang diterima oleh Kontan, Jumat (18/9).

Baca Juga: Oversupply, Ciputra Development (CTRA) tahan pembangunan perkantoran baru

Ia melanjutkan, hal tersebut mempengaruhi tingkat keterisian ruang kantor kembali menurun dan akhirnya akan membuat pihak pengembang kembali bernegosiasi dengan pengelola gedung untuk biaya penyewaan.

Dengan kondisi tersebut, Ferry berkata pembangunan sejumlah gedung perkantoran di DKI Jakarta otomatis mengalami perlambatan.

"Selama tiga bulan terakhir, tidak ada pembangunan gedung perkantoran yang selesai di Jakarta, di mana pandemi Covid-19 sangat berdampak kepada berbagai aspek industri," sambungnya.

Berdasarkan data Colliers, luas total ruang perkantoran di kawasan CBD atau sentra bisnis Jakarta adalah 6,87 juta meter persegi, dengan potensi tumbuh moderat 0,5% pada paruh kedua 2020.

Namun, untuk kawasan perkantoran di luar CBD, pasokan total yang saat ini 2,49 juta meter persegi, diperkirakan akan naik signifikan 4,8% selama jangka waktu enam bulan ke depan hingga akhir tahun.

Selain itu, kebanyakan gedung perkantoran baru di wilayah DKI ditargetkan dapat selesai pada tahun 2020-2022, serta terdapat sejumlah proyek pembangunan yang saat ini masih berada dalam tahap perencanaan awal pembangunan.

Baca Juga: Di tengah pandemi, PURI optimistis bisa capai target kinerja tahun ini

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×