kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45863,16   -14,36   -1.64%
  • EMAS920.000 -0,86%
  • RD.SAHAM -0.50%
  • RD.CAMPURAN -0.07%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Sat Nusapersada (PTSN) optimistis mampu tumbuh hingga 10% di tahun 2021


Jumat, 04 Desember 2020 / 15:04 WIB
Sat Nusapersada (PTSN) optimistis mampu tumbuh hingga 10% di tahun 2021
ILUSTRASI. Proses perakitan smartphone di PT Sat Nusa Persada Tbk, Batam, Kepulauan Riau, Senin (25/4).

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Perusahaan perakitan perangkat telekomunikasi, PT Sat Nusapersada Tbk (PTSN) meyakini bahwa perseroan akan mampu menggenjot kinerja bisnisnya baik di tahun ini maupun di tahun depan. Untuk di tahun ini tampaknya bakal ada penurunan penjualan, namun bottom line diprediksi bakal menguat.

Kustina, Direktur Keuangan PTSN mengatakan sampai akhir tahun penjualan tampaknya akan ada penurunan dibandingkan tahun lalu lantaran pelemahan bisnis di segmen industri. Sebaliknya dari sisi bottomline, diperkirakan akan bertumbuh seiring meningkatnya gross profit margin.

Jika di tahun lalu gross profit margin PTSN berada pada level 5%, di tahun ini manajemen mengakui sudah dikisaran 10%-11%. "Bottomline diperkirakan tetap naik, diharapkan besarannya sekitar 3% dari total sales," ungkap Kustina saat paparan publik, Jumat (4/12).

Baca Juga: Buruh wanita di Batam jadi contoh bos Xiaomi saat pidato HUT Xiaomi ke-10, ada apa?

Hingga kuartal ketiga tahun ini, laba bersih perseroan mencapai US$ 4,33 juta atau setara 3,7% dari total pendapatan bersih saat itu. Laba bersih PTSN di periode tersebut juga lebih tinggi dari perolehan laba bersih di full year tahun lalu yang mencapai US$ 901.000.

"Sementara untuk tahun 2021 kami prediksi ada kenaikan sales sekitar 5%-10%, bottomline juga diperkirakan bisa lebih besar 3%-5% (dari total sales)," sebut Kustina. Optimisme ini dibangun seiring dengan meningkatnya kebutuhan perangkat telekomunikasi, khususnya smartphone di masa mendatang.

Apalagi manajemen mengatakan, PTSN juga akan menambah customer baru, saat ini sudah ada negosiasi dengan dua calon customer potensial yang akan menggunakan jasa perakitan perseroan.

Oleh karena itu PTSN, kata Kustina, berencana menganggarkan capex senilai US$ 25 juta untuk berinvestasi dengan menambah mesin perakitan yang baru. Sumber pendanaan sebagian dari kas internal sebagian dari pinjaman bank.

Selanjutnya: Bos Xiaomi sebut Ellyana Pasaribu di pidato HUT Xiaomi ke-10, apa istimewanya

 

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Panduan Cepat Maximizing Leadership Supply Chain Management on Procurement Economies of Scale

[X]
×