kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45845,50   -13,12   -1.53%
  • EMAS1.347.000 1,05%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

SCG Bangun Fasilitas Heat Battery, Konversi Listrik EBT untuk Produksi Semen


Kamis, 23 Mei 2024 / 12:36 WIB
SCG Bangun Fasilitas Heat Battery, Konversi Listrik EBT untuk Produksi Semen
ILUSTRASI. Fasilitas produksi semen SCG Indonesia.


Reporter: Arfyana Citra Rahayu | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. SCG Cleanergy bekerja sama dengan Rondo Energy membangun  fasilitas Rondo Heat Battery (RHB) di Thailand. RHB akan mengubah tenaga angin dan surya menjadi panas dan tenaga listrik berkelanjutan tanpa karbon yang dimanfaatkan untuk aktivitas industri, salah satunya produksi semen SCG di Provinsi Saraburi, Thailand. 

Fasilitas ini menjadi heat battery pertama di Asia Tenggara sekaligus pertama kalinya di dunia heat battery digunakan secara komersial dalam produksi semen, yang diproyeksi akan mengurangi emisi gas rumah kaca global hingga 20%, serta menekan biaya, emisi dalam sistem listrik, dan pembakaran gas fosil hingga 40%.

Attapong Sathitmanothum, CEO SCG Cleanergy, menjelaskan pihaknya fokus pada penerapan teknologi energi hijau terdepan untuk menyediakan solusi dekarbonisasi yang efisien bagi sektor industri. 

“SCG Cleanergy menggabungkan kapasitas pengiriman dan keahlian industri SCG dengan dorongan untuk melayani pasar energi dengan pertumbuhan paling cepat di dunia, yakni energi industri bersih di Asia Tenggara,” ujarnya dalam keterangan resmi, Rabu (22/5/2024). 

Baca Juga: SCG Pimpin Inovasi Hijau Wujudkan Rendah Karbon lewat Beragam Inisiatif Multi-Miliar

Menurut International Trade Association, permintaan energi industri di Asia Tenggara meningkat lebih dari 10% setiap tahunnya. 

Di 2023, Thailand meminta agar teknologi dan solusi penangkapan karbon, smart grid, dan penyimpanan energi dari Amerika Serikat untuk mencapai ambisi iklim Thailand, termasuk metode mitigasi emisi dari produksi semen. 

Cara kerja Rondo Heat Battery ialah menangkap energi terbarukan yang fluktuatif dan tidak konsisten, menyimpannya sebagai panas bersuhu tinggi dalam batu bata yang dirancang khusus, dan menyediakan panas berkelanjutan untuk produksi semen.

Teknologi ini memungkinkan penggunaan tenaga surya atau angin untuk menjaga operasi yang konsisten, mengurangi ketergantungan pada bahan bakar fosil dan menekan emisi karbon. 

Panas yang disimpan dilepaskan sesuai kebutuhan, memastikan proses produksi semen tetap berjalan tanpa gangguan meskipun ada variabilitas dari sumber energi terbarukan. Solusi inovatif ini mendukung dekarbonisasi industri dengan menyediakan metode yang dapat diskalakan dan berbiaya rendah untuk menggerakkan proses yang membutuhkan banyak energi dengan energi bersih. 

Baca Juga: Bisnis SCG Melesat di Q1 2024 lewat Inovasi Hijau, Penggunaan Energi Bersih &Ekspansi

Eric Trusiewicz, President Rondo, menyampaikan, elektrifikasi produksi semen memerlukan solusi penyimpanan energi skala besar dan berbiaya rendah, karena energi terbarukan tidak tersedia 24 jam, tetapi produksi semen harus terus berjalan. 

“Kami percaya bahwa kemitraan ini tidak hanya menandai instalasi pertama Rondo di Asia Tenggara, tetapi juga akan membuka jalan bagi banyak peluang lebih lanjut untuk mendorong dekarbonisasi di wilayah yang sedang berkembang dan berkembang pesat,” ujarnya. 

Saat ini, 15% emisi CO2 global dihasilkan oleh panas industri, dan pengalihan panas industri ke energi bersih adalah salah satu peluang bisnis terbesar di era ini. 

Sebuah studi terbaru oleh SystemIQ tentang panas industri menemukan bahwa heat battery dapat mengurangi emisi gas rumah kaca global hingga 20%, sambil mengurangi biaya dan emisi dalam sistem listrik dan mengurangi pembakaran gas fosil hingga 40%. 

Sektor-sektor yang sulit didekarbonisasi seperti semen dan baja perlu beralih dari bahan bakar fosil secara global dan mulai menggunakan listrik terbarukan untuk mencapai net zero pada tahun 2050.

Sebagai informasi, SCG Cleanergy adalah investor dan pengembang energi bersih terkemuka di Asia Tenggara, dengan kapasitas operasi dan pipeline lebih dari 550 MW di Thailand. Tahun 2023, perusahaan induk SCG Cleanergy, SCG, mengumumkan rencana untuk memperluas kapasitas produksi penyimpanan Rondo Heat Battery menjadi 90 GWh per tahun di fasilitas SCG.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News


Tag


TERBARU

[X]
×