kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Sektor industri consumer goods masih optimistis tumbuh di tengah ancaman virus corona


Selasa, 17 Maret 2020 / 07:00 WIB
Sektor industri consumer goods masih optimistis tumbuh di tengah ancaman virus corona

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Herlina Kartika Dewi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Di tengah kecemasan wabah virus corona, sektor industri consumer goods (barang konsumsi) berpeluang tumbuh di awal tahun ini. Aksi panic buying dan penuhnya toko ritel ditengarai dapat mengerek kinerja para produsen consumer goods.

PT Kino Indonesia Tbk (KINO) misalnya, beberapa produknya mengalami lonjakan permintaan di awal tahun ini khususnya segmen hiegene. "Kenaikan permintaan hand sanitizer cukup tinggi, beberapa kali lipat dari biasanya, namun memang sebelumnya relatif low base," sebut Budi Muljono, Direktur Keuangan KINO kepada Kontan.co.id, Senin (16/3).

Baca Juga: Mulai besok Anies kembalikan jam operasional Transjakarta, MRT dan LRT, tapi...

Lebih lanjut ia bilang, perusahaan akan memaksimalkan utilisasi dari produk hand sanitizer ini untuk memenuhi permintaan masyarakat yang masih sangat tinggi. Adapun untuk proyeksi bisnis di kuartal pertama tahun ini, KINO cenderung berhati-hati.

Sebab kata Budi, awal tahun ini selain dihadapkan virus corona adapula tantangan mulai dari banjir di Jakarta dan bertambahnya hari libur. Secara umum pasar consumer goods menurut manajemen berpotensi menurun atau cenderung flat.

Meski demikian, perusahaan masih optimistis memperoleh pertumbuhan yang sudah sempat ditargetkan awal tahun ini. Yakni KINO memproyeksikan kenaikan pendapatan bersih 15% dan laba bersih 15% di tahun 2020 ini.

Sementara itu produsen obat herbal, PT Industri Jamu dan Farmasi Sido Muncul Tbk (SIDO) juga turut merasakan kenaikan permintaan di beberapa produknya. "Memang permintaan terhadap Tolak Angin bertambah," sebut David Hidayat, Direktur Utama SIDO kepada Kontan.co.id, Senin (16/3).

Baca Juga: Blue Bird (BIRD) masih memantau dampak penyebaran virus corona

Sayangnya manajemen tak memberikan detil kenaikan tersebut. Soal apakah ada kemungkinan menaikkan kapasitas produksi, menurut David keberadaan lini produksi pabrikan saat ini sudah lebih dari cukup.

"Sebab kami baru tambah kapasitas nya tahun lalu," katanya. Seperti yang diketahui, SIDO baru saja menambah pabrik dengan kapasitas produksi hingga 180 juta pieces per bulannya.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×