kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Shell Turunkan Harga Hak Partisipasi Blok Masela di Bawah US$ 1 Miliar


Sabtu, 10 Juni 2023 / 19:20 WIB
Shell Turunkan Harga Hak Partisipasi Blok Masela di Bawah US$ 1 Miliar
ILUSTRASI. Shell menurunkan harga hak partitsipasi Blok Masela di bawah US$ 1 miliar


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Ada perkembangan baru dalam negosiasi pengelolaan Blok Masela.

Shell akhirnya melunak dalam negosiasi pelepasan hak partisipasi atau participating interest (PI) Blok Masela kepada Pertamina.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Arifin Tasrif mengungkapkan, nilai transaksi yang dibahas dalam rencana tersebut sudah berada jauh di bawah US$ 1 miliar.

“(nilai transaksi pembelian PI yang dibicarakan) jauh di bawah (US$ 1 miliar),” tutur Arifin, Jumat (9/6).

Sebelumnya, Shell disebut-sebut mematok harga sebesar US$ 1,4 miliar untuk melepas 35% PI yang dimilikinya di Blok Masela. Hanya saja angka penawaran tersebut tidak bersambut positif.

Kritikan datang dari Sekretaris Jenderal Dewan Energi Nasional (DEN), Djoko Siswanto. Ia berujar, investasi yang dirogoh oleh Shell untuk mencaplok 35% hak partisipasi di Blok Masela hanya mencapai sekitar US$ 700 juta. Dus, ia menilai harga jual US$ 1,4 miliar tergolong tinggi.

Di sisi lain, opsi untuk menterminasi pengelolaan Blok Masela juga sempat menjadi bahasan publik di tengah proses diskusi harga yang sempat alot. Seperti diketahui, regulasi yang ada memungkinkan pemerintah untuk mengambil alih Blok Masela secara cuma-cuma.

Baca Juga: Akhir Juni, Pertamina Bakal Ambil Alih Saham Shell di Masela

Undang-Undang Migas Nomor 22 Tahun 2001 menyebutkan, blok migas tidak dikembangkan dalam lima tahun sejak pemberian persetujuan Plan of Development (POD) dapat dikembalikan kepada negara melalui menteri.

Sebelumnya, Anggota Komisi VII DPR  Mulyanto mengatakan, opsi terminasi dan pengembalian Blok Masela yang POD-nya di tahun 2019 ke negara bisa dilakukan di tahun 2024 apabila tidak ada kemajuan yang berarti.

“Tahun 2024 kan sebentar lagi jadi harusnya Shell mempertimbangkan soal ini dengan serius. Kalau mau mundur ya mundur dengan baik dan bertanggung jawab. Jual kepada investor yang berminat. Jangan menggantungnya," kata Mulyanto dalam siaran pers, 31 Mei 2023.

Sedikit informasi, Blok Masela terletak di  Kabupaten Kepulauan Tanimbar, Maluku. Laporan Tahunan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas) Tahun 2020 menyebutkan, proyek pengembangan Lapangan Gas - Abadi itu memiliki cadangan terbukti mencapai 18,5 triliun kaki kubik (Tcf) dan 225 juta barel kondensat.

Menurut siaran pers Kementerian ESDM bernomor NOMOR: 004.Pers/04/SJI/2020, pengembangan Masela diharapkan dapat memberikan kontribusi tambahan produksi gas bumi sekitar ekuivalen 10,5 juta ton (mtpa) per tahun dengan rincian sekitar 9.5 juta ton LNG per tahun dan 150 mmscfd gas pipa.

Baca Juga: Bakal Kelola Blok Masela, Dirut Pertamina: Akan Kami Kembangkan Segera

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Success in B2B Selling Omzet Meningkat dengan Digital Marketing #BisnisJangkaPanjang, #TanpaCoding, #PraktekLangsung

[X]
×