kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.345.000 -0,88%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Siap Ambil Saham Vale, Bos MIND ID: Kita Ingin Jadi Pengendali


Senin, 17 Juli 2023 / 19:54 WIB
Siap Ambil Saham Vale, Bos MIND ID: Kita Ingin Jadi Pengendali
ILUSTRASI. MIND ID berencana menambah kepemilikan saham di PT Vale Indonesia Tbk (INCO)


Sumber: Kompas.com | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. BUMN Holding Pertambangan atau MIND ID berencana menambah kepemilikan saham di PT Vale Indonesia Tbk (INCO). Saat ini MIND ID baru memiliki 20 persen saham Vale.

Vale pun menawarkan untuk melepas 14 persen sahamnya. Angka itu naik dari rencana sebelumnya yang sebesar 11 persen.

Direktur Utama MIND ID Hendi Prio Santoso mengatakan, pihaknya siap mengambil saham yang dilepas Vale. Namun MIND ID ingin menjadi pemegang saham pengendali Vale.

Baca Juga: Menteri ESDM: Divestasi Saham INCO Bisa Saja Dilakukan Lewat Bursa Efek

"Pembagian tugasnya belum jelas, tapi kita inginnya jadi pengendali, yah ini amanah dari pemerintah," ujarnya saat ditemui di Kementerian BUMN, Jakarta, Senin (17/7/2023).

Kendati demikian, ia enggan mengungkapkan lebih detail terkait rencana menjadi pengendali, lantaran proses negosiasi dengan pemegang saham Vale lainnya masih terus berjalan.

Hendi hanya menegaskan bahwa pemerintah memberikan amanah yakni untuk MIND ID bisa melakukan konsolidasi laporan keuangan Vale.

Pembahasan pelepasan (divestasi) saham Vale ini pun melibatkan lintas kementerian, mencakup Kementerian Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi, Kementerian ESDM, serta Kementerian BUMN.

“Detilnya saya belum bisa ngomong, karena negosiasinya belum tuntas, tapi amanahnya kita emang bisa mengkonsolidasi. Mengkonsolidasi secara laporan keuangan, dan juga ada kendali lah di beberapa aspek,” papar Hendi.

Sebelumnya, Menteri ESDM Arifin Tasrif memastikan proses divestasi saham Vale masih berlanjut. Dia bilang, sejauh ini kedua perusahaan pun sudah mulai ada kesepakatan harga terkait saham yang akan dilepas.

Menurutnya, Kementerian ESDM tak memberikan permintaan khusus terkait divestasi saham tersebut karena dijalankan secara bisnis antar kedua perusahaan (business to business/B2B).

Namun, bila nantinya Vale menggunakan harga pasar dalam menentukan nilai divestasi, Arifin berharap Vale bisa memberikan diskon harga kepada MIND ID.

Baca Juga: Jika Divestasi Pakai Harga Pasar, Menteri ESDM Minta Vale Indonesia Beri Diskon

"Kalau pun nanti pakai harga pasar, tapi tetap ada diskonnya. Kalau replacement cost, itu kesepakatan dua pihaklah," kata dia di Kementerian ESDM, Jumat (14/7/2023).

Adapun pelepasan saham ini sebagai syarat perpanjangan kontrak Vale yang akan berakhir pada 2025, di mana 51 persen saham Vale harus dimiliki pihak Indonesia.

Saat ini komposisi pemegang saham Vale Indonesia sendiri terdiri dari 43,79 persen milik Vale Canada Limited, yang juga sebagai pengendali. Lalu 15,03 persen milik Sumitomo Metal Mining Co., Ltd (SMM), dan 0,54 persen milik Vale Japan Ltd.

Kemudian sebesar 20 persen dimiliki MIND ID, dan sekitar 21,18 persen menjadi saham publik yang terdaftar di Bursa Efek Indonesia (BEI).

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul "Mau Caplok Saham Vale, Bos MIND ID Tegaskan Ingin Jadi Pengendali"

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×