kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.791
  • SUN92,51 0,63%
  • EMAS614.076 0,00%

Tok! RUPTL 2018 – 2027 resmi disahkan

Selasa, 13 Maret 2018 / 22:51 WIB

Tok! RUPTL 2018 – 2027 resmi disahkan



Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) mengetok palu tanda sahnya Rencana Usaha Penyediaan Tenaga Listrik (RUPTL) 2018 – 2019. Dalam RUPTL baru ini, kebutuhan pembangkit listrik menurun dibandingkan dalam RUPTL 2017 – 2026.

Rinciannya, dari yang sebelumnya 77.900 Megawatt (MW) menjadi 56.000 MW. Hal itu atas dasar, kebutuhan pertumbuhan listrik yang hanya 6,86% disbanding asumsi yang sebelumnya mencapai 8,3%.

Menteri ESDM Ignasius Jonan mengatakan sebelumnya, pada saat pembuatan RUPTL 2017 mengikuti program yang diyakini bahwa kebutuhannya itu lebih tinggi daripada sekarang.

“Sekarang kita lihat pertumbuhan listrik 7%. Kalau melonjak ya kita ubah. Tapi kita juga mensyaratkan capacity factor-nya tinggi. Sekarang bisa 85%,” terangnya saat konfrensi pers di Kantor Kementerian ESDM, Selasa (13/3).

Penurunan itu, klaim Jonan, supaya biaya pokok produksi per kwh bisa turun lantaran kapasitas faktornya naik, sehingga biaya bisa ditekan.

Dari pengurangan itu, rinciannya adalah, Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) berkurang 5.000 MW, Pembangkit Listrik Tenaga Gas Uap (PLTG/PLTGU)berkurang 10.000 MW. PLTA berkurang 1.000 MW. PLTP 1.000 MW.

Sementara untuk Energi Baru dan Terbarukan (EBT) lainnya, kata Jonan, bertambah dari yang sebelumnya hanya 1.200 MW menjadi 2.000 MW.

“EBT lain seperti PLTBayu, PLTS, bio massa, bio gas. Nah itu nambah. Ini yang kita lihat, bahwa yang lebih realistis dari kemampuan untuk membangun ini semua. Kalau 10 tahun 65.000 MW. Ya setahun 6.000 MW – 5.000 okelah,” urainya.

Sayangnya, Jonan tidak merinci detil, dimana saja proyek yang dipangkas itu. Yang jelas, yang dipangkas masuk ke dalam daftar potensial. Sehingga, jika permintaan listrik meningkat, daftar potensial itu bisa segera dimasukkan ke dalam RUPTL.

“Itu semua belum PPA. Kalau yang sudah PPA kan jalan semua,” tandasnya.

Adapun dalam RUPTL 2018 – 2027 untuk proyek lainnya ditetapkan. Total rencana pembangunan transmisi 63.855 kilometer. Total rencana gardu induk 151.424 MVA. Total rencana jaringan 526.390 Kilometer (Km).


Reporter: Pratama Guitarra
Editor: Yudho Winarto

PEMBANGKIT LISTRIK

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
KONTAN TV
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0440 || diagnostic_web = 0.2887

Close [X]
×