kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Transisi Rokan, Chevron bakal lanjutkan investasi hingga akhir kontrak


Kamis, 19 Maret 2020 / 20:39 WIB
Transisi Rokan, Chevron bakal lanjutkan investasi hingga akhir kontrak
ILUSTRASI. ika.puspitasari - Kamis (26/7). Chevron dan Pertamina Bisa Kelola Blok Rokan Bersama-sama

Reporter: Filemon Agung | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah memastikan PT Chevron Pacific Indonesia (CPI) akan melanjutkan investasi di Blok Rokan hingga akhir masa kontrak pada Agustus 2021.

Hal ini diutarakan langsung oleh Menteri Kordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut B. Panjaitan.

Luhut mengungkapkan, hal ini diputuskan pasca rapat antara Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM), pihak Chevron dan Satuan Kerja Khusus Pelaksana Kegiatan Usaha Hulu Minyak dan Gas Bumi (SKK Migas).

"Kami sepakat, Chevron akan meneruskan proyek ini sampai selesai Agustus tahun depan," ungkap Luhut di Jakarta, Rabu (18/3).

Baca Juga: Ingin Pastikan Transisi Blok Rokan Lancar, SKK Migas Tunggu Proposal Chevron

Luhut memastikan dengan keputusan ini maka upaya menahan produksi Blok Rokan dapat dilakukan.

Sehari sebelumnya, SKK Migas mengakui diskusi terkait masa transisi secara business to business (B to B) menemui kendala. "Nah, B to B masih menemui kesulitan, diskusi-diskusi sekarang mencari alternatif yang lain agar transisi bisa berjalan," ungkap Dwi, Selasa (17/3).

Sebelumnya, SKK Migas mengusulkan salah satu skenario yakni dengan investasi oleh Chevron Pacific, sehingga nantinya pemerintah akan memberikan kompensasi unrecovered cost sisa yang belum terkelola. "Kami sedang menunggu proposal dari Chevron," terang Dwi, beberapa waktu lalu.

Baca Juga: Corona merebak, Pertamina jamin pasokan BBM dan LPG di sejumlah wilayah aman

Dwi menjelaskan, sejatinya proses transisi bersifat B to B, namun tidak menutup kemungkinan untuk pemerintah terlibat dalam proses transisi.

"Kalau B to B belum bisa jalan nanti government yang mediasiin, apakah ini government to business (G to B) nanti kita jalankan atau gimana," terang Dwi.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×