kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45895,84   4,26   0.48%
  • EMAS1.325.000 -1,49%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Trimegah Bangun Persada (NCKL) Ekspor 5.584 Ton Nikel Sulfat ke China


Minggu, 18 Juni 2023 / 16:35 WIB
Trimegah Bangun Persada (NCKL) Ekspor 5.584 Ton Nikel Sulfat ke China
ILUSTRASI. PT Trimegah Bangun Persada Tbk (NCKL) mulai mencuil peluang pasar nikel sulfat


Reporter: Muhammad Julian | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Trimegah Bangun Persada Tbk (NCKL) mulai mencuil peluang pasar nikel sulfat. Jumat (16/6)lalu, entitas asosiasi NCKL, PT Halmahera Persada Lygend (HPL), resmi melakukan ekspor perdana nikel sulfat sebanyak  5.584 ton nikel sulfat  ke salah satu mitra bisnis NCKL yang berada di China.

Direktur Utama NCKL, Roy A. Arfandy, mengatakan bahwa total pengiriman produk nikel sulfat kelak ditargetkan mencapai 240.000 ton dalam setahun.

“Ke depan, perusahaan akan berusaha mengirimkan kurang lebih sebanyak empat kapal untuk memenuhi target permintaan produksi nikel sulfat tersebut,” kata Roy dalam siaran pers baru-baru ini.

Baca Juga: Realisasikan Dana IPO, Trimegah Bangun Persada (NCKL) Kucurkan Pinjaman ke Anak Usaha

Nikel sulfat merupakan elemen penting pembentuk prekursor katoda baterai kendaraan listrik. ia merupakan senyawa tersebut merupakan hasil pemurnian lebih lanjut dari  Mixed Nickel-Cobalt Hydroxide Precipitate (MHP).

Belum lama ini, HPL baru saja meresmikan operasional pabrik nikel sulfat pada akhir Mei 2023 lalu. Pabrik dengan desain kapasitas produksi terpasang 240 ribu ton nikel sulfat per tahun itu  di kawasan operasional Harita Nickel di Pulau Obi, Kabupaten Halmahera Selatan, Provinsi Maluku Utara.

Pabrik ini juga direncanakan untuk memproduksi kobalt sulfat Menurut catatan Kontan.co.id, kapasitas produksi kobalt sulfat HPL direncanakan mencapai  30.000 ton per tahun. Saat ini, manajemen juga dalam tahap uji coba produksi senyawa yang juga merupakan bahan pembentuk prekursor katoda baterai kendaraan listrik tersebut.

 

Roy berujar, nikel sulfat hasil pemurnian di Pulau Obi, Halmahera Selatan, Provinsi Maluku Utara ini akan digunakan dalam produksi baterai lithium dengan kandungan nikel yang tinggi. 

“Di masa mendatang, penggunaan baterai litium jenis ini akan terus meningkat, terutama dalam industri kendaraan listrik,” kata Roy.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×