kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45861,31   -4,94   -0.57%
  • EMAS918.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.42%
  • RD.CAMPURAN -0.06%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.04%

Unika Atma Jaya luncurkan aplikasi belajar Gnowbe


Selasa, 29 Oktober 2019 / 15:27 WIB
Unika Atma Jaya luncurkan aplikasi belajar Gnowbe
ILUSTRASI. CEO Knowledge Catalyst Rudy Rahardjo (kanan foto), bersama Dr. A. Prasetyantoko Rektor Unika Atma Jaya saat peluncuran Gnowbe di Jakarta

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Universitas Katolik Indonesia (Unika) Atma Jaya menggaet perusahaan pendidikan berbasis digital (edutech) asal Singapura, Knowledge Catalyst meluncurkan aplikasi belajar bernama Gnowbe. Melalui platform ini, mahasiswa bisa berdiskusi tanpa dibatasi ruang dan waktu.

Untuk memaksimalkan aplikasi tersebut, Unika Atma Jaya juga meluncurkan program pembelajaran microlearning. Tema microlearning pertama yang dipilih adalah finansial krisis dan disrupsi.

Baca Juga: Cerita bentrokan Senin malam (30/9): Polisi tembak gas air mata ke Kampus Atma Jaya

"Lewat flatform ini Unika Atma Jaya menyediakan media pembelajaran yang mudah diakses melalui smartphone yang melekat dengan generasi milenial," kata Dr. A. Prasetyantoko, Rektor Unika Atma Jaya dalam keterangan, Selasa (29/10).

Peluncuran microlearning ini adalah respon terhadap perkembangan teknologi yang telah membuat terjadinya disrupsi dalam berbagai bidang seperti pendidikan dan keuangan. Pada bidang keuangan, saat ini kita mengenal teknologi finansial (tekfin) yang mengubah cara bekerja dan berbisnis.

Berbagai perusahaan tekfin bermunculan begitu juga dengan metode pembayaran dan berinvestasi yang semakin dipermudah.

Baca Juga: Danai riset dan kegiatan sosial, Unika Atma Jaya gelar konser Gala Fundraising

Sedangkan pada bidang pendidikan, saat ini kegiatan belajar dan mengajar mulai mengadopsi teknologi. Teknologi kini membuat wajah media pembelajaran menjadi baru.

“Perubahan teknologi membawa dampak terutama terhadap bidang keuangan dan pendidikan. Untuk itu, sebagai Universitas, kita juga harus mengikuti pergerakannya dengan mengadopsi teknologi sebagai media pembelajaran. Microlearning ini merupakan salah satu wujud nyatanya untuk membantu mahasiswa belajar dan saling berdiskusi dengan mahasiswa lain hingga mahasiswa mancanegara,” kata Prasetyantoko.

Topik microlearning “Financial Crisis and Disruption,” mempunyai tiga topik utama yang dibahas yaitu kaitan antara disrupsi dan krisis finansial, memahami lebih dalam industry 4.0, dan pengaruh hal tersebut dalam bisnis ke depannya dan yang akan terjadi terhadap economy of blockchain.

Baca Juga: CIMB Niaga luncurkan digital lounge di Atma Jaya Yogyakarta

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.

Tag


TERBARU
Kontan Academy
Bongkar Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing Rahasia Banjir Order dari Digital Marketing

[X]
×