kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45838,54   8,38   1.01%
  • EMAS948.000 0,00%
  • RD.SAHAM -0.25%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.06%

Upaya pemerintah stabilkan harga ayam broiler di tingkat peternak


Kamis, 22 Juli 2021 / 17:33 WIB
Upaya pemerintah stabilkan harga ayam broiler di tingkat peternak
ILUSTRASI. Peternak mandiri beraktivitas di kandangnya di Depok, Jawa Barat, Kamis (10/6). Upaya pemerintah stabilkan harga ayam broiler di tingkat peternak.

Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Para peternak ayam broiler mulai mengeluhkan penurunan harga ayam di tingkat peternak, di tengah kenaikan harga pakan dan DOC. Kondisi ini berbanding terbalik dengan harga ayam karkas di pasaran yang relatif stabil. Karena itu dibutuhkan intervensi pemerintah untuk menjaga stabilitas harga agar peternak mendapatkan keuntungan.

Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Kementerian Perdagangan (Kemendag) Oke Nurwan mengatakan, kondisi para peternak unggas saat ini mengalamai kendala akibat meningkatnya biaya produksi dan turunnya harga livebird di tingkat farming

"Peningkatan harga pakan dan DOC membuat biaya produksi lebih tinggi," ujar Oke dalam Webinar Nasional ke 59 dengan tajuk“Kemandirian Bibit Broiler dan Pengadaan Jagung Berkualitas dengan Harga Terjangkau” oleh Pusat Kajian Pertanian Pangan dan Advokasi (Pataka).

Oke mengakui, kebijakan cutting untuk mendongkrak harga tak terlalu efektif karena selalu diikuti dengan kenaikan harga DOC dan pakan yang membuat biaya produksi membengkak.

Baca Juga: Simak deretan saham jagoan Mirae Asset Sekuritas pada semester kedua ini

Untuk itu, Oke mengatakan diperlukan intervensi pemerintah melalui BUMN kalster pangan yang saat ini adalah PT Berdikari (persero). Melalui penugasan kepada Berdikari, maka peternak rakyat bisa membeli DOC dengan harga yang tetap tanpa ada fluktuasi untuk bisa menekan HPP ayam broiler. 

Ini berbeda dengan kondisi selama ini dimana peternak membeli DOC dari perusahaan besar yang telah menentukan harga. Harapannya, penugasan kepada Berdikari membuat peternak mendapatkan harga DOC lebih bila dibandingkan membeli dari perusahaan besar swasta.

Direktur Utama PT Berdikari (Persero) Harry Warganegera mengatakan, sejak tahun lalu Berikari sistem kemitraan sudah dibuka terutama penjualan DOC FS yang dipelihara poleh peternak mitra yaitu peternak rakyat secara langsung, peternak yang tergabung dalam koperasi maupun di bawah perusahaan. 

Saat ini mencapai 1.700 peternak mitra yang tergabung bersama Berdikari yang mengelola DOC FS berdikari baik berdikari langsung mapun dibawah mitra Berdikari yang mengambil PS milik Berdikari. 

Baca Juga: IHSG diramal kokoh meski kasus corona melonjak, ini rekomendasi saham dari analis

Tahun ini Berdikari punya ayam GPS 32.000 ekor kemudian jumlah ayam PS rata-rata 1,2 juta ayam PS.

"Kami sudah menawarkan kepada peternak yang datang ke Berdikari, kalau berminat mengelola ayam Parent Stock (PS) bersama kita. Dengan syarat tidak bisa perorangan tapi bisa dengan koperasi atau badan usaha lainnya yan terdiri dari gabungan para peternak rakyat dan kami siap melaksanakannya. Melalui Forum PATAKA ini, Jika peternak ingin masuk ke bibit kami membuka luas, ayok sebelum minta GPS dari pemerintah kelola saja PS dari Kita," ujarnya Harry.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
MiniMBA on Problem Solving using world class consultants approach Sukses Memimpin: Kunci Kepemimpinan Asertif Batch 2

[X]
×