Kontan News
  : WIB    --   
indikator  I  

Impor sapi dibatasi, industri pengolahan daging menjerit

Impor sapi dibatasi, industri pengolahan daging menjerit

JAKARTA. Keputusan pemerintah untuk memangkas kuota impor daging sapi tahun ini dikhawatirkan mengguncang bisnis sektor peternakan dari hulu sampai hilir, dari penggemukan sampai pengolahan. Hal tersebut disampaikan oleh Ketua Komite Tetap Agribisnis Peternakan Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Indonesia, Juan Permata Adoe.

Juan mengatakan, perputaran uang dari industri terkait penggemukan sapi sampai dengan pengolahan dan distribusi mencapai Rp Rp 35 triliun per tahun. Oleh karena itu, Juan berharap agar pemerintah mengkaji ulang pemangkasan kuota impor sapi itu.

Ia bilang, gangguan impor sapi bakalan yang pernah terjadi tahun 2011, membuat kinerja pabrik pengolahan daging miliknya terganggu. "Daging lokal ada masalah dengan standar," terang Juan kepada KONTAN, di Jakarta (11/1)

Lebih detail, Presiden Direktur PT Bina Mentari Tunggal itu menjelaskan, produksi produk olahan dagingnya terganggu karena kekurangan bahan baku daging impor. Saat itu, produktifitas produksi perusahaan milik Juan itu turun 40% menjadi 3.000 ton dari produksi normal 5.000 ton. "Tahun ini saya bertahan produksi 3.000 ton sudah bagus karena akan ada masalah bahan baku," terang Juan.


Reporter Bernadette Christina Munthe
Editor Asnil Bambani Amri

DAMPAK PEMBATASAN IMPOR SAPI

Feedback   ↑ x