kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.586
  • SUN103,52 -0,01%
  • EMAS601.968 -0,33%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Permohonan rekomendasi ekspor Freeport dikembalikan pemerintah

Minggu, 28 Januari 2018 / 21:29 WIB

Permohonan rekomendasi ekspor Freeport dikembalikan pemerintah
ILUSTRASI. Simulator Alat Berat di Tambang Emas Freeport
Berita Terkait

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proposal permohonan rekomendasi ekspor konsentrat PT Freeport Indonesia (PTFI) dikembalikan oleh Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM). Hal itu disebabkan karena dinilai tidak sesuai dengan format laporan kemajuan pembangunan fasilitas pengolahan dan pemurnian mineral (smelter).

Direktur Pembinaan Pengusahaan Mineral Kementerian ESDM Bambang Susigit mengatakan, karena formatnya tidak sesuai ketentuan maka kami minta perbaikan. "Belum sesuai dengan format laporan kemajuan smelter," katanya kepada KONTAN, Minggu (28/1).

Format yang dimaksud harus sesuai dengan yang ditentukan dalam Keputusan Menteri ESDM No. 1051 K/30/MEM/2017 tentang Standar Operasional Prosedur dan Pedoman Evaluasi Pemberian Rekomendasi Persetujuan Ekspor Mineral Logam.

Bambang mengungkapkan pihaknya belum membahas terkait kuota ekspor yang diajukan. Menurutnya, PTFI harus melakukan perbaikan terlebih dahulu. Asal tahu saja, kegiatan ekspor konsentrat tembaga Freeport berakhir pada 13 Februari 2018 ini.

Dalam hasil verifikasi yang terakhir, Freeport Indonesia mengklaim kemajuan pembangunan smelternya di Gresik, Jawa Timur, telah mencapai kisaran 15%. Smelter dengan nilai investasi mencapai US$ 2,2 miliar tersebut akan memiliki kapasitas 2 juta ton konsentrat tembaga per tahun.

Untuk mengevaluasinya, pemerintah telah menetapkan tim verifikator untuk evaluasi kemajuan seluruh smelter yang akan maupun sedang dibangun, yakni PT Surveyor Indonesia, PT Sucofindo, dan PT Rekayasa Industri.

Adapun hasil evaluasi dari ketiga verifikator tersebut akan menjadi acuan bagi pemerintah dalam memberikan rekomendasi ekspor mineral yang belum dimurnikan, termasuk konsentrat tembaga.

Dalam Peraturan Menteri ESDM No 6/2017, evaluasi pembangunan smelter dilakukan setiap enam bulan sekali. Apabila kemajuannya tidak mencapai 90% dari target per periode, maka izin ekspornya bisa dicabut.

Sayangnya ketika dikonfirmasi, Juru Bicara Freeport Indonesia, Riza Pratama enggan berkomentar banyak. Ia mengaku belum menyerahkan rekomendasi ekspor.


Reporter Pratama Guitarra
Editor : Rizki Caturini

FREEPORT

Berita terbaru Industri

Tag
Komentar
TERBARU
KONTAN TV
Hotel Santika Hayam Wuruk
07 March 2018 - 08 March 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy