kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR13.316
  • LQ451.100,19   1,30   0.12%
  • SUN106,45 -0,03%
  • EMAS588.852 0,00%
  • RD.SAHAM 0.66%
  • RD.CAMPURAN 0.16%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Totalindo gandeng BUMD bangun kawasan mixed use

Rabu, 22 November 2017 / 15:21 WIB

Totalindo gandeng BUMD bangun kawasan mixed use

Penandatangan Kerjasama Totalindo dengan PD Pembangunan Sarana Jaya Rabu (22/11). Totalindo Gandeng PD Pembangunan Sarana Jaya Kembangkan Proyek Properti di Lebak Bulus

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Totalindo Eka Persada Tbk (TOPS) melebarkan sayap bisnisnya menjadi pengembang. Perusahaan konstruksi ini telah meneken perjanjian kerja sama dengan PD Pembangunan Sarana Jaya untuk mengembangkan kawasan mixed use atau kawasan terpadu di Lebak Bulus.

Proyek mixed use ini akan dikembangkan di atas lahan seluas 1,8 hektare (ha) yang letaknya berada di samping Terminal Lebak Bulus, Jakarta Selatan.

Proyek tersebut akan dikembangkan dengan konsep Transit Oriented Development (TOD). Di sana akan dibangun apartemen, perkantoran dan area komersial yang akan menelan investasi sekitar Rp 3 triliun.

Donald Sihombing, Direktur Utama Totalindo mengatakan, porsi perusahaan dalam kerja sama tersebut sebesar 49% dan PD Pembangunan Sarana Jaya sebesar 51%.

"Proyek pembaangunann ini merupakan awal kerja sama Totalindo dengan BUMD. Untuk itu kami berharap proyek ini dapat menjadi awal yang baik dalam menjalin kerja sama yang berkelanjutan," kata Donald di Jakarta, Rabu (22/11).

Donald mengatakan, pembangunan kawasan terpadu sangat diperlukan di Jakarta sebagai kawasan megapolitan memerlukan solusi atas kondisi kemacetan. Pembangunan kawasan terpadu ini penting untuk terus dikembangkan baik sebagai hunian maupun komersial yang terintegrasi dalam satu kawasan dengan sistem transportasi massal.

Eko Wardoyo, Direktur PT Totalindo Eka Persada menyebut, pembangunan proyek tersebut akan mulai dilakukan pada pertengahan atau akhir 2018. " Pembangunannya akan tergantung perizinan," kata Eko.

Dia menambahkan, pengembangan kawasan terpadu tersebut menggandeng Colliers International sebagai konsultan. Dari hasil rekomendasi konsultan tersebut, lanjut Eko, sebaguan area komersial yang akan mereka kembangkan nantinya ada yang dijual dan ada yang disimpan untuk disewakan.


Reporter Dina Mirayanti Hutauruk
Editor : Dupla Kartini

INDUSTRI PROPERTI

Berita terbaru Industri

TERBARU
MARKET
IHSG
18,23
6.490,90
0.28%
 
US/IDR
13.331
-0,25
 
KONTAN TV
Hotel Santika Premiere Slipi - Jakarta
26 February 2018 - 27 February 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy