kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Ada kesepakatan harga, proyek DME batubara Bukit Asam (PTBA) diteken bulan ini


Selasa, 03 Maret 2020 / 20:43 WIB
Ada kesepakatan harga, proyek DME batubara Bukit Asam (PTBA) diteken bulan ini
ILUSTRASI. Proyek gasifikasi batubara menjadi dimethylether (DME) Bukit Asam (PTBA) terus bergulir.

Reporter: Ridwan Nanda Mulyana | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Proyek gasifikasi batubara menjadi dimethylether (DME) terus bergulir. PT Bukit Asam Tbk (PTBA) akan segera menandatangani perjanjian final kontrak bersama mitra lainnya, yakni PT Pertamina dan Air Porduct.

Sekretaris Perusahaan PTBA Hadis Surya Palapa mengungkapkan, perjanjian tersebut mengatur tentang semua rencana transaksi, harga batubara dan biaya proses dari pengoperasian proyek tersebut. Rencananya, perjanjian itu akan ditandatangani pada akhir bulan ini.

Baca Juga: Dorong hilirisasi batubara, Kementerian ESDM akan berikan sejumlah insentif

Sayangnya, Hadis masih enggan membuka detail porsi dari ketiga perusahaan tersebut. "(Porsi investasi) sesuai perannya masing-masing. Secara teknis demikian (diteken bulan ini), namun kami juga ingin dilakukan dalam momen yang baik," katanya saat dihubungi Kontan.co.id, Selasa (3/3).

Yang jelas, kata Hadis, skema pengoperasian proyek DME itu ialah penyediaan teknologi dari Air Product, PTBA menjamin pasokan batubara, sementara Pertamina bersama PTBA akan menjadi off takers dari produk DME tersebut. Untuk itu, Hadis pun masih tak menutup kemungkinan akan membentuk anak usaha patungan atau joint venture (JV).

"Skema umumnya demikian. Untuk off takers bisa saja Pertamina atau JV dengan PTBA, masih didetailkan," jelasnya.

Sebelumnya dikabarkan, penandatangan perjanjian final kerjasama tersebut tertunda lantaran terkendala efek virus corona. Namun, Direktur Utama PTBA Arviyan Arifin, mengklaim bahwa proses bisnis maupun proyek DME ini tidak terganggu dan masih sesuai jadwal.

"Kalau yang kemarin tertunda itu masalah administrasi saja, tapi progresnya jalan terus. Jadi saya tegaskan, gasifikasi ini nggak ada kaitan dengan corona. Proyek jalan terus, secara bisnis tidak terganggu sama sekali," terangnya saat ditemui di Kantor Kemenko Perekonomian, Selasa (3/3).

Baca Juga: Harga batubara masih lemah, Bukit Asam (PTBA) lakukan diversifikasi bisnis

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×