kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45725,83   16,46   2.32%
  • EMAS914.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.55%
  • RD.CAMPURAN 0.20%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.01%

Citilink Indonesia bidik kenaikan jumlah penumpang 22% tahun 2020


Jumat, 10 Januari 2020 / 12:35 WIB
Citilink Indonesia bidik kenaikan jumlah penumpang 22% tahun 2020
ILUSTRASI. Pesawat Airbus A320 maskapai Citilink di Bandar Udara Banyuwangi, Jawa Timur.

Reporter: Amalia Fitri | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Anak usaha PT Garuda Indonesia Tbk (GGIA), yakni Citilink Indonesia mengalami penurunan jumlah penumpang sebesar 10% pada November 2019. Meski demikian, tahun 2020 Citilink targetkan jumlah penumpangnya tumbuh 22%.

VP Corporate Secretary Citilink Indonesia, Resty Kusandarina mengatakan, penurunan tersebut disebabkan oleh perbaikan infrastruktur jalan darat di wilayah Jawa serta pertumbuhan ekonomi yang stagnan pada 2019.

Baca Juga: Garuda Indonesia (GIAA) yakin masih untung meski target pendapatan tahun ini meleset

"Berdasarkan analisa kami, ini disebabkan oleh perbaikan jalan dan perekonomian yan stagnan. Reff IMF dan Kementerian Keuangan menyatakan, pertumbuhan ekonomi Indonesia selama 2019 diestimasikan turun dari 5,4% menjadi 5,3%. Sehingga penumpang cenderung menahan diri untuk bepergian menggunakan pesawat," jelas Resty kepada Kontan, Kamis (10/1) lalu.

Lebih lanjut, pihaknya lebih optimistis melihat pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,6% sebagaimana disampaikan dalam RAPBN 2020, yang akan berimbas pada penambahan jumlah penumpang.

Baca Juga: Bos Garuda: Tarif per kilometer pesawat lebih murah ketimbang tarif ojol

Citilink Indonesia menargetkan penambahan jumlah penumpang bisa terjadi sebesar 22% pada tahun 2020 ini.

"Target ini realistis karena karena jumlah pesawat efektif bertambah 16%, sehingga target pertumbuhan real kami sebesar 6%. Dengan demikian, masih sejalan dengan pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,6% yang disampaikan dalam RAPBN 2020," tambah Resty.

Baca Juga: Garuda Indonesia (GIAA) efisiensi demi gaet penumpang

Menilik data dari paparan publik Garuda Indonesia per kuartal III 2019, Citilink Indonesia sebagai anak usaha GIAA mencatat pertumbuhan pendapatan 20,6% sebesar US$625,68 juta serta laba bersih meningkat 213,5% di angka US$41,703 juta.

Pihaknya menyumbang kontribusi pendapatan kepada Garuda Indonesia grup sebesar 18,8% sepanjang kuartal III 2019.

Sebelumnya, Badan Pusat Statistik (BPS) mencatat pada periode Januari sampai November 2019 jumlah penumpang pesawat udara mengalami penurunan sebesar 19,14%.

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×