kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,04   -4,47   -0.44%
  • EMAS942.000 1,07%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Didukung layanan komplet, GoTo Finansial dinilai percepat inkluasi keuangan UMKM


Jumat, 15 Oktober 2021 / 11:49 WIB
Didukung layanan komplet, GoTo Finansial dinilai percepat inkluasi keuangan UMKM
ILUSTRASI. Logo GoTo.


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pengamat ekonomi digital dari Institute for Development of Economics and Finance (Indef) Nailul Huda menilai GoTo Financial menjadi salah satu ekosistem digital yang ikut berperan memperluas inklusi keuangan bagi usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Indonesia.

Menurutnya, GoTo Financial tidak hanya menyediakan sistem pembayaran, tetapi juga membantu UMKM hingga menjadi alat investasi bagi masyarakat.

“Kalau saya lihat fitur layanan yang tersedia dalam GoTo Financial ini sudah komplit banget. UMKM yang bisa mengoptimalkan layanan-layanan di GoTo Financial Grup bisa menjadikan mereka go digital dan siap naik kelas,” kata Huda dalam keterangannya Jumat (15/10).

Baca Juga: Gojek luncurkan GoCorp, sasar pelaku usaha untuk mengatur transportasi karyawan

Sebagai informasi, di dalam grup GoTo Financial terdapat aplikasi sistem pembayaran seperti GoPay untuk pembayaran langsung dan GoPayLater untuk pembayaran kredit.

Selain itu, juga terdapat aplikasi jasa keuangan untuk membantu usaha merchant UMKM seperti Moka, GoBiz, GoBiz Plus, Midtrans, Selly, dan GoStore.

Dengan fitur-fitur yang dimiliki tersebut, kata Huda, GoTo Financial berperan penting dalam mengintegrasikan layanan finansial yang menjadi kekuatan salah satu utama pilar bisnis GoTo Group itu.

Apalagi teknologi GoTo Financial melalui GoPay menjadi salah satu pintu gerbang bagi masyarakat luas dalam mengakses dan menggunakan layanan serta produk keuangan digital yang lebih luas.

Nailul memberikan analogi sederhana. Dirinya punya usaha mikro yang belum terjangkau perbankan, maka ia akan mengakses GoPay. Lalu, administrasinya menggunakan  Moka untuk membuat pembukuan yang bagus.

Baca Juga: Gibran optimistis gerakan #BangkitBersama GoTo bisa jadi penggerak ekonomi di Solo

"Dengan pembukuan yang bagus, saya sudah bisa mengajukan kredit keuangan di perbankan. Itulah fitur-fitur yang bisa dimaksimalkan oleh UMKM untuk naik kelas,” terangnya.

Lebih lanjut Huda mengatakan GoTo Financial tidak hanya membantu mitra untuk bertahan di tengah pandemi. Sepanjang 2020, jumlah mitra usaha GoTo Financial justru meningkat hingga 3 kali lipat dibandingkan sebelum pandemi.

Bahkan GoTo Financial diprediksi akan membantu meningkatkan omzet mitra pada tahun 2021. Huda memperkirakan peningkatan omzet mitra UMKM di ekosistem GoTo Financial pada 2021 akan melesat tinggi.

Sebelumnya Hasil riset Lembaga Demografi Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas Indonesia (LD FEB UI) menyebut omzet pelaku UMKM GoTo Financial diperkirakan akan meningkat 37% dibandingkan tahun 2020.

“Adanya Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) sejak Juli lalu tentu memberikan dampak yang signifikan dalam layanan ekonomi digital di masyarakat. Selama adanya PPKM, terjadi pengurangan pendapatan di masyarakat. Selain itu, ada faktor-faktor lain seperti inflasi, pertumbuhan ekonomi, hingga daya beli masyarakat,” ujar Huda.

Baca Juga: Mengenal jejaring bisnis GoTo Finansial dalam memperkuat UMKM

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×