kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45797,85   3,90   0.49%
  • EMAS949.000 0,74%
  • RD.SAHAM 0.00%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.07%

Edward Setiawan Joesoef: Ini kesempatan mendapat perusahaan dengan harga murah


Kamis, 28 Mei 2020 / 10:35 WIB
Edward Setiawan Joesoef: Ini kesempatan mendapat perusahaan dengan harga murah
ILUSTRASI.

Reporter: Markus Sumartomdjon | Editor: Markus Sumartomjon

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Setelah terakhir mengakuisisi PT Indocare dan anak usaha, PT Multicare di 2018, praktis tidak ada lagi aksi korporasi yang dilakukan Konimex Group secara publik. Barulah, pada tahun ini, lewat anak usaha di bidang teknologi, PT Konimex Sinergi Multitek, perusahaan yang didirikan oleh Djoenaedi Joesoef ini menginjeksi modal seri A senilai S$ 10 juta ke peritel IUGIA asal Singapura yang menjajakan ragam produk keperluan rumah tangga hingga pakaian.

“Kami mencoba ekspansi secara horizontal selain vertikal,” kata Edward Setiawan Joesoef, Chief Stragegy Officer Konimex Group kepada Kontan.co.id (20/5).

Di anak usaha tersebut, Edward memang ingin mencoba mengembangkan perusahaan-perusahaan rintisan yang ia nilai potensial. “Jadi target kami bukan kepada start up yang masih tahap awal (seed funding),” tuturnya.

Baca Juga: Konimex Group ekspansi ke ritel rumah tangga lewat Iuigia

Dengan memilih start up potensial, tentu pihaknya bisa mengembangkan lebih lanjut perusahaan rintisan tersebut. Seperti di IUIGA  yang diharapkan juga bisa tumbuh setelah nantinya membuka toko dan penjualan online di pasar dalam negeri.

Baca Juga: Konimex memperkuat jaring bisnis

Meski begitu, Group Konimex, menurut Edward juga tidak melupakan bisnis inti di bidang obat-obatan, barang konsumsi dan lainnya. Sejauh ini, Konimex masih terus memantau perusahaan-perusahaan yang bisa diajak kerjasama dengan Konimex, termasuk didalamnya adalah bisa diakuisis oleh Konimex.

Baca Juga: Kiprah Konimex Group saat melibatkan generasi ketiga

Ia pun bercerita, sejatinya Konimex bisa saja mengakuisisi sebuah perusahaan di kawasan Asia Tenggara yang masih bergerak di bidang farmasi. Proses negosiasi pun sudah berjalan positif dan tinggal melakukan eksekusi saja. Sayang, pandemi corona membuat rencana tersebut tinggal di atas kertas saja. “Kami tidak jadi melakukannya,” tandasnya yang merahasiakan identitas perusahaan yang bakal dicaplok Konimex.

Bagi banyak perusahaan, pandemi korona membuat laju bisnis jadi tersendat bahkan terhenti. Untungnya, sebagai perusahaan produk farmasi, obat-obatan, bisnis Konimex masih bisa melaju. Malah, bagi Edward di masa pendemi ini justru menjadi kesempatan bagi pihaknya untuk melihat-lihat kondisi perusahaan lainnya yang tengah menghadapi kesuiltan bisnis. “Biasanya di kondisi seperti ini, nilai sebuah perusahaan bisa terdiskon,” tuturnya.

                                                                                                                                                                                                                                       SELANJUTNYA >>>

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.


TERBARU

[X]
×