kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.022,99   -3,35   -0.33%
  • EMAS974.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.27%
  • RD.CAMPURAN 0.00%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.09%

Goodyear (GDYR) kembangkan ban pintar yang mampu mengoptimalkan pengurang jarak henti


Jumat, 06 Maret 2020 / 22:06 WIB
Goodyear (GDYR) kembangkan ban pintar yang mampu mengoptimalkan pengurang jarak henti
ILUSTRASI. Ilustrasi ban Goodyear


Reporter: Adi Wikanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Goodyear Indonesia Tbk (GDYR) mengembangkan konsep ban pintar yang telah teruji sejauh 4,8 juta kilometer (km) dari data uji cobanya di medan jalan.

Chris Helsel, Chief Technology Officer Goodyear mengatakan, perusahaan menanam keeping sensor yang mampu 'berbicara' dan terhubung antara kendaraan dan medan jalan. Selain itu, juga dapat mengukur karakteristik ban tersebut sehingga dapat mengkalkulasi potensi dari performa kendaraan dan keamanannya.

Penelitian yang dilakukan telah membuktikan bahwa ban pintar milik Goodyear mampu mengoptimalkan pengurangan jarak henti hingga 30% dibandingkan ban lamanya.

Dengan adanya evolusi pada kendaraan elektrik dan otonom, ban yang terhubung ini mampu memberi dampak pada jarak henti. Sehingga, kepentingan komunikasi ban dengan kendaraan akan semakin meningkat.

Baca Juga: Goodyear suplai perdana kebutuhan ban balap mobil listrik global

Ia menambahkan, dengan sistem yang terkoneksi, ban Goodyear secara berkelanjutan dapat mengukur dan mencatat informasi dari ban tersebut yang kemudian dihubungkan dengan data dari kendaraan. Data-data tersebut terhubung di dalam cloud Algoritma milik Goodyear.

Lebih lanjut ia menjelaskan, ban pintar ini mampu mengukur tingkat keausan ban, beban, inflasi dan suhu permukaan jalan. Secara langsung, ban tersebut memungkinkan kendaraan untuk menyesuaikan, merespon, mengukur, dan mengoptimalkan kinerja dari kendaraan tersebut.

“Pengendara sering melaju dalam jalan kondisi licin, berliku dan berada di suhu dingin, dimana mereka harus menyesuaikan pergerakannya dengan melambat, menginjak rem atau menghindar dan membelokkan setir secara tiba-tiba yang memungkinkan pengendara tidak sigap untuk menanganinya," katanya dalam siaran pers yang diterima Kontan.co.id, Jumat (6/3).

Pada kondisi ini, ban menjadi salah satu bagian dari kendaraan yang bersentuhan dengan jalan. Dengan ban pintar Goodyear ini, kaki mobil dapat langsung terhubung dan berkomunikasi mengenai informasi vital tersebut ke kendaraan sehingga meningkatkan keamanan dan performanya.

Meskipun ban milik Goodyear ini masih belum dapat dimiliki oleh para konsumen, sambungnya, Goodyear terus melakukan uji coba serta bekerja sama dengan berbagai pihak seperti pembuat kendaraan, startups, dan lainnya, untuk dapat terus mengembangkan dan menyempurnakan produk tersebut.

"Uji coba ini juga diharapkan menjadi solusi untuk meningkatkan pengalaman berkendara yang aman dan dapat dirasakan oleh para konsumen di dunia," tambahnya.

Baca Juga: Goodyear (GDYR) mengantongi fasilitas pinjaman Rp 140 miliar dari Bank BNP Paribas

Sebagai informasi, Goodyear Indonesia memiliki pabrik yang berdiri di atas lahan seluas 17 hektar di antara wilayah kecamatan Tanah Sereal dan kelurahan Kebon Pedes, Bogor.

Adapun fasilitas yang ada ini masih menjadi satu dari tiga fasilitas lainnya di Asia Tenggara, selain Malaysia dan Thailand. Selain memasarkan produk ke dalam negeri, Goodyear Indonesia juga mengekspor produknya ke negara lain di kawasan Asia Tenggara dan beberapa kawasan seperti Eropa, Australia dan negara ASEAN.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era Data Analysis with Excel Pivot Table

[X]
×