kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Ini strategi Jababeka (KIJA) hadapi tekanan imbas wabah corona


Senin, 23 Maret 2020 / 12:09 WIB
Ini strategi Jababeka (KIJA) hadapi tekanan imbas wabah corona
ILUSTRASI. Jababeka residence. KONTAN/Baihaki/08/05/2018

Reporter: Andy Dwijayanto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Kendati di bawah tekanan wabah virus Corona yang menerpa sebagian besar Negara yang ada di dunia dan Indonesia. PT Kawasan Industri Jababeka Tbk (KIJA) menyiapkan strategi untuk mengantisipasi tekanan tersebut, harapannya dengan strategi ini kinerja perusahaan ini bisa mengalami pertumbuhan.

Meski telah berdampak terhadap IHSG, nilai tukar rupiah terhadap Dollar AS, nilai emas, namun sektor properti tetap bertahan sebagai pilihan paling aman dan tak terdampak dari sentiment virus Corona.

Perusahaan ini akan melakukan buyback saham dengan nilai sebesar-besarnya Rp 300 miliar atau 4,16 miliar saham atau setara 20% dari modal ditempatkan dan disetor penuh.

Baca Juga: Kawasan Industri Jababeka (KIJA) siapkan Rp 300 miliar untuk buyback

Selain melakukan buyback saham, KIJA juga raji merilis produk baru. Eric Limansantoso, General Manager Corporate Marketing Jababeka Residence menyampaikan sektor Properti adalah salah satu sektor yang dapat menyokong pertumbuhan ekonomi pada waktu perlambatan saat ini.

“Pasar properti di Indonesia masih dikuasai oleh pasar domestik, di mana hampir seluruh penjualan diciptakan dari pasar domestik,” ujarnya di Jakarta, Senin (23/3)

Sutedja S. Darmono, President Director Jababeka Residence menambahkan masyarakat dan investor tidak perlu resah akan virus Corona, dan tidak perlu ragu untuk berinvestasi, karena saat inilah momen yang tepat untuk berinvestasi di sektor properti yang bersifat long-term dan selalu mengalami peningkatan setiap tahunnya.

“Di samping adanya stimulus dari pemerintah dalam mendorong sektor ini, pembangunan infrastruktur pun terus digenjot di beberapa wilayah seperti di Koridor Timur Jakarta. Saat ini sedikitnya terdapat 10 pembangunan infrastruktur yang telah ada dan akan dikembangkan di koridor ini mulai dari elevated Highway, DDT Commuter Line, jalur LRT , MRT fase III, Tol JORR II, Pelabuhan Patimban, Bandara Udara Kertajati, hingga highspeed train Jakarta–Bandung,” tambahnya.

Pihaknya tengah mengembangkan sejumlah produk properti unggulan untuk mendongkrak pertumbuhan. Sampai kuartal III tahun lalu, penjualan ruang perkantoran dan ruko milik KIJA mengalami pertumbuhan yang cukup baik naik 41,46% dari Rp 76,143 miliar menjadi Rp 107,715 miliar.

Awal tahun ini, pihaknya kembali meluncurkan produk Ruko Monaco, yang merupakan gedung komersial dua lantai tepat bagi young entrepreneur dan juga investor.





Close [X]
×