CLOSE [X]
kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.007,80   -0,91   -0.09%
  • EMAS995.000 -0,10%
  • RD.SAHAM -0.30%
  • RD.CAMPURAN -0.02%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.01%

Mandaya Hospital Belum Berencana Kembangkan Rumah Sakit di Bali


Rabu, 29 Desember 2021 / 19:56 WIB
 Mandaya Hospital Belum Berencana Kembangkan Rumah Sakit di Bali
ILUSTRASI. Mandaya Hospital Group


Reporter: Venny Suryanto | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Mandaya Hospital Group mengungkapkan bahwa pihaknya belum berencana untuk mengembangkan health tourism di Bali. Hal ini lantaran Mandaya merupakan rumah sakit yang mengembangkan sistem smart hospital.

Konsep smart hospital tersebut juga dikembangkan melalui penyediaan peralatan medis, sistem IT canggih dan interior mewah yang di desain dengan inovatif yang di lengkapi oleh team dokter berkompeten tinggi.

Presiden Direktur Mandaya Hospital Group, dr. Ben Widjaja mengungkapkan, adanya pengembangan rumah sakit oleh BUMN yang resmi melakukan pengembangan wisata kesehatan melalui pembangunan RS Internasional Bali. .

Di mana, dengan adanya rumah sakit tersebut, diharapkan masyarakat tak akan lagi berobat ke luar negeri.

Baca Juga: Mandaya Royal Hospital menggandeng The Clinic dan Royal Brompton

Walau begitu, untuk saat ini, Mandaya belum tergerak untuk membangun health tourism di Bali. Alasannya, populasi maupun market size di Bali belum sebesar populasi yang ditargetkan oleh Mandaya

“Di samping itu Mandaya juga melihat bahwa Bali merupakan kota wisata bagi para wisatawan, kemudian kebanyakan dokter spesialis kami juga tinggal di kota-kota besar. Dari kami belum akan mengarah ke Bali,” kata Ben kepada Kontan.co.id, Rabu (29/12).

Sementara terkait rencana ekspansi di tahun depan, Mandaya akan menambah satu hingga dua rumah sakit lagi. Rencananya, penambahan rumah sakit akan dikembangkan di wilayah Jawa. Sayangnya ia belum bisa menyebutkannya saat ini.

Adapun untuk investasi yang disiapkan dalam mendorong rencana penambahan rumah sakit ini, Mandaya telah menyiapkan belanja modal sebesar Rp 2 triliun.

Baca Juga: RS Mandaya gandeng Aryaguna Technology terapkan teknologi kesehatan software E3D

“Untuk satu rumah sakit penggunaan capex sekitar Rp 1,2 triliun,” jelasnya.

Di samping itu, penggunaan capex juga akan digunakan untuk pembangunan medical center hingga beberapa klinik-klinik di beberapa wilayah.

“Klinik-klinik ini sebagai klinik rujukan untuk ke rumah sakit kita. Jadi kita kembangkan seperti Grup,” pungkas Ben.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU

[X]
×