kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45963,73   -4,04   -0.42%
  • EMAS1.324.000 1,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pabrik Baru Menthobi (MKTR) Produksi Pupuk Organik dan Hayati Sebanyak 5 Ton per Jam


Jumat, 21 Juli 2023 / 11:09 WIB
Pabrik Baru Menthobi (MKTR) Produksi Pupuk Organik dan Hayati Sebanyak 5 Ton per Jam
ILUSTRASI. Pupuk organik?PT Menthobi Karyatama Raya Tbk (MKTR)


Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Menthobi Karyatama Raya Tbk (MKTR) baru saja mengoperasikan pabrik terbarunya. Fasilitas yang dioperasikan entitas anak perusahaan yaitu PT Menthobi Hijau Lestari (MHL) ini mengolah limbah padat dan cair menjadi pupuk organik dan pupuk hayati dengan kapasitas 3 sampai 5 ton per jam.

”Iya MKTR melalui MHL baru saja memulai operasi pabrik baru pada awal Juli 2023 untuk menghasilkan pupuk organik dan hayati padat baik curah maupun granul memanfaatkan limbah dari kegiatan pengolahan kelapa sawit,” ucap Direktur Utama MKTR, Harry M. Nadir dalam keterangannya, Kamis (20/7).

Pembangunan fasilitas terbaru tersebut sesuai janji MKTR saat Initial Public Offering (IPO) pada 4 November 2022. Perusahaan investasi bidang komoditi yang berorientasi pada prinsip keberlanjutan dan merupakan bagian dari Maktour Group ini bertekad menciptakan nilai tambah dari praktik perkebunan yang lebih ramah lingkungan.

Baca Juga: Intip Rencana Ekspansi Menthobi Karyatama Raya (MKTR) Sepanjang Tahun Ini

Pabrik terbaru seluas 2,5 hektare di Lamandau, Kalimantan Tengah, ini akan beroperasi sekitar 8 jam per hari. Mengolah limbah sebanyak 120 ton jankos, 360 ton limbah cair, 30 ton limbah solid, dan 5 ton abu boiler per harinya.

Dengan demikian maka akan menghasilkan antara 24 ton sampai 40 ton pupuk per hari. ”Belum banyak company plantation yang mengolah limbah cair maupun limbah padatnya,” tegasnya.

Padahal, menurut Harry, pengolahan limbah menjadi barang bernilai seperti pupuk organik sangat penting. Selain menyelesaikan persoalan lingkungan juga membantu petani mengatasi salah satu persoalan utama yang sudah terjadi sejak lama yaitu ketersediaan serta harga pupuk yang tinggi.

”Potensi harga pupuk kimia ke depan akan terus meningkat. Semakin mahal. Sementara mengharapkan pupuk subsidi mungkin juga kurang tepat karena berkaitan dengan sistem dan masalah distribusinya kepada para petani,” Harry memaparkan.

 

Maka pupuk organik dan hayati hasil pabrik barunya akan diprioritaskan untuk membantu para petani mitra di lingkungan wilayah operasional MKTR.

“Iya para petani mitra kami akan mendapatkan privilege untuk menggunakan pupuk berkualitas yang dihasilkan dari pabrik baru ini dengan berbagai kemudahan yang kami berikan,” jelas Harry.

Dari situ, kehadiran fasilitas terbaru ini akan memberikan nilai tambah sekaligus semakin memperlihatkan keunikan MKTR sebagai perusahaan perkebunan yang mampu mengolah limbah menjadi produk bermanfaat bagi para petani.

Baca Juga: Menthobi Karyatama Raya (MKTR) Kejar Kenaikan Pendapatan 20% Tahun Ini

Dari langkah ini juga diharapkan MKTR mendapatkan loyalitas kemitraan dari petani di lingkungan sekitar untuk memerioritaskan penjualan hasil taninya ke pabrik perusahaan. Sebab pada saat yang sama, MKTR saat ini sedang dalam proses peningkatan kapasitas pabrik produksi kelapa sawitnya.

Tahap selanjutnya, produk pupuk dengan merek dagang Green Grow yang saat ini sudah terdaftar di Kemenkum HAM itu akan turut berkontribusi terhadap pendapatan MKTR. “Secara jangka panjang kontribusinya akan cukup signifikan terhadap pendapatan perusahaan,” kata Harry.

Seperti diketahui, MKTR saat IPO melepas 2,5 miliar saham atau 20,83% dari modal ditempatkan dan disetor penuh dengan harga Rp 120 per saham sehingga meraih pendanaan sebesar Rp 300 miliar. Sebesar 95,01% di antaranya digunakan untuk penyertaan saham dengan rincian sekitar 6,67%-nya kepada MHL.

Dari penyertaan kepada MHL tersebut, sekitar 5%-nya atau setara antara Rp15 miliar sampai Rp20 miliar kemudian digunakan untuk pembangunan fasilitas pengelolaan limbah menjadi pupuk untuk menunjang kegiatan usaha MHL.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU
Kontan Academy
Negosiasi & Mediasi Penagihan yang Efektif Guna Menangani Kredit / Piutang Macet Using Psychology-Based Sales Tactic to Increase Omzet

[X]
×