kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45991,60   -2,56   -0.26%
  • EMAS1.135.000 -0,09%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Pasar Menantang, Laba Kalbe Farma (KLBF) Turun 16,9% hingga Kuartal III


Selasa, 31 Oktober 2023 / 13:53 WIB
Pasar Menantang, Laba Kalbe Farma (KLBF) Turun 16,9% hingga Kuartal III
ILUSTRASI. Produk obat PT Kalbe Farma Tbk (KLBF). Foto di Jakarta (23/4). KONTAN/Daniel Prabowo/23/04/2010


Reporter: Dimas Andi | Editor: Tendi Mahadi

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Kalbe Farma Tbk (KLBF) mengumumkan penjualan bersih mencapai Rp 22,56 triliun pada sembilan bulan pertama 2023, atau meningkat 6,5% dibandingkan sembilan bulan pertama 2022. 

Sementara itu, laba bersih KLBF mencapai Rp 2,06 triliun pada sembilan bulan pertama 2023, atau terjadi penurunan 16,9% dibandingkan periode yang sama tahun lalu akibat kondisi pasar yang menantang dalam periode transisi pasca pandemi. 

Walaupun menghadapi kondisi pasar yang menantang, KLBF meyakini bahwa industri kesehatan tetap akan bertumbuh dalam jangka panjang seiring dengan meningkatnya kesadaran kesehatan.

Manajemen KLBF meyakini pemulihan makroekonomi tetap memberikan peluang pertumbuhan. Seiring dengan perubahan pola belanja konsumen pasca pandemi, KLBF berupaya adaptif dan berfokus pada kebutuhan konsumen dengan tetap mewaspadai dampak inflasi terhadap daya beli konsumen. 

Baca Juga: Cisadane Sawit Raya (CSRA) Siapkan Sejumlah Antisipasi Hadapi Efek El Nino

"Kami menerapkan strategi untuk menjaga pertumbuhan dan keberlanjutan bisnis dengan berfokus pada pemulihan produk inti dan lebih agresif dalam kategori produk yang mendorong pertumbuhan seperti kategori biologi dan onkologi, preventif, dan produk yang lebih terjangkau untuk masyarakat," tulis manajemen Kalbe Farma dalam siaran pers, Selasa (31/10).

KLBF terus memperhatikan pengelolaan rantai pasok dan persediaan, mengelola portofolio produk, dan menjaga efisiensi biaya operasional. Perusahaan ini juga mempertahankan likuiditas keuangan yang baik untuk memenuhi kebutuhan modal kerja dan ekspansi. Perusahaan pun terus berfokus melakukan inovasi produk dan layanan untuk memenuhi kebutuhan masyarakat.

Secara berkelanjutan, KLBF berupaya meningkatkan akses kesehatan bagi masyarakat antara lain dengan meningkatkan kontribusi produk dalam program Jaminan Kesehatan Nasional (JKN), meluncurkan berbagai produk kesehatan preventif dan herbal, menawarkan produk nutrisi yang lebih terjangkau, memperluas ekosistem layanan kesehatan serta pengembangan peralatan medis. 

Untuk memperluas jangkauan distribusi, KLBF menghadirkan platform B2B – EMOS & MOSTRANS melalui divisi distribusi dan logistik. KLBF juga menggabungkan strategi pengelolaan portofolio produk, mengelola efektivitas kegiatan penjualan dan pemasaran, mendorong transformasi digital, serta mempertahankan efisiensi biaya operasional. 

Dari segi pertumbuhan dan kontribusi per divisi, Divisi Obat Resep KLBF membukukan peningkatan penjualan sebesar 31,4% menjadi Rp 5,79 triliun per kuartal III-2023, dibandingkan realisasi kuartal yang sama tahun sebelumnya Rp 4,40 triliun, serta menyumbang 25,7% dari total penjualan bersih perusahaan.

Berikutnya, Divisi Distribusi & Logistik meraih peningkatan penjualan bersih sebesar 3,2% per kuartal III-2023 menjadi Rp 8,01 triliun, dari periode sebelumnya sebesar Rp 7,76 triliun serta menyumbang 35,5% terhadap total penjualan bersih KLBF.  

Divisi Nutrisi membukukan penjualan bersih sebesar Rp 5,89 triliun pada sembilan bulan pertama 2023, atau mengalami pertumbuhan sebesar 2,5% dari pencapaian di periode yang sama tahun sebelumnya dan menyumbang 26,1% dari total penjualan bersih Kalbe di sembilan bulan pertama 2023. 

Baca Juga: Pakuwon Jati (PWON) Catat Marketing Sales Rp 1,02 Triliun hingga Kuartal III

Di sisi lain, pada sembilan bulan pertama 2023, terjadi penurunan pendapatan Divisi Produk Kesehatan sebesar -12,1% dibandingkan dengan sembilan bulan pertama tahun 2022 menjadi Rp 2,87 triliun dengan kontribusi sebesar 12,7% terhadap total penjualan bersih KLBF per kuartal III-2023. Hal ini mencerminkan perubahan pola belanja konsumen terhadap sektor produk kesehatan.

KLBF berhasil mempertahankan pangsa pasar produk-produk perusahaan serta terus menjaga efisiensi kegiatan operasional untuk mempertahankan rasio profitabilitas. Laba usaha KLBF mencapai Rp 2,71 triliun di sembilan bulan pertama 2023, dengan rasio laba usaha terhadap penjualan sebesar 12,0%. Laba per saham KLBF mencapai Rp 44,39 di sembilan bulan pertama 2023, atau turun 16,9% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya.

Sejalan dengan perubahan pola belanja konsumen dan daya beli masyarakat, KLBF merevisi target pertumbuhan penjualan bersih tahun 2023 menjadi sekitar 5%-7% dan tetap tumbuh di atas pasar. 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Supply Chain Management on Efficient Transportation Modeling (SCMETM) Supply Chain Management on Distribution Planning (SCMDP)

[X]
×