Close | x
kontan.co.id
| : WIB | INDIKATOR |
  • USD/IDR14.575
  • SUN95,67 0,00%
  • EMAS655.000 -0,15%

Pasarnya Rp 444 triliun di tahun 2022, IoT butuh ekosistem dan model bisnis

Rabu, 28 November 2018 / 09:35 WIB

Pasarnya Rp 444 triliun di tahun 2022, IoT butuh ekosistem dan model bisnis

KONTAN.CO.ID - JAKARTA.   Implementasi industri 4.0 di manufaktur sangat terkait dengan penyediaan infrastruktur dan teknologi informasi dan komunikasi. Seperti  internet of things (IoT), big data, cloud computing, artificial intellegence, mobility, virtual dan augmented reality, sistem sensor dan otomasi. Kementrian Komunikasi dan Informatika (Kominfo) dan Kementrian Perindustrian (Kemperin) telah menyiapkan sejumlah regulasi yang akan membuat IoT akan semakin besar di Indonesia," ungkap Founder IndoTelko Forum Doni Ismanto Darwin, dalam rilis, Selasa (27/11).

IoT merujuk pada jaringan perangkat fisik, kendaraan, peralatan rumah tangga, dan barang-barang lain yang ditanami perangkat elektronik, perangkat lunak, sensor, aktuator, dan konektivitas yang memungkinkan terhubung dengan jaringan internet maupun mengumpulkan dan bertukar data. Direktur Jenderal Sumber Daya Perangkat Pos dan Informatika Kemkominfo Ismail menyatakan, instansinya siap mendukung para pelaku industri  menciptakan ekosistem IoT dengan payung hukum yang kuat. “Terkait regulasi, harus ada payung hukum dalam pengembangan IoT ini. Kalau misalnya undang-undang terlalu berat maka perlu Peraturan Pemerintah,” kata Ismail. Pemerintah menurutnya akan mengambil inisiatif pengembangan ekosistem dan business model IoT di Indonesia. “IoT itu tidak cukup hanya connectivity tetapi juga ekosistem dan business model, sehingga bisa menciptakan efisiensi dan revenue bagi lebih banyak pelaku industri yang mau melakukan digitalisasi,” tegasnya.


Pentingnya pemanfaatan teknologi dalam menjalankan roda bisnis juga diamini oleh Muhammad Awaluddin, Direktur Utama PT Angkasa Pura II (Persero). Awaluddin yang bergabung dengan AP II pada September 2016 mengaku banyak melakukan perubahan dalam pola bisnis perusahaan operator bandara yang dipimpinnya tersebut. “Profile penumpang pesawat saat ini sudah banyak berubah. Saat ini banyak didominasi generasi millennial yang ingin melayani dirinya sendiri, jadi disitu peran digitalisasi dibutuhkan. Contohnya adalah dengan self check in menggunakan smartphone,” kata Awaluddin.

Teguh Prasetya, Founder IoT Forum memprediksi, pada tahun 2025 nanti, sekitar 70% Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) akan disokong oleh industry berbasis IoT. Market IoT Indonesia tahun 2022 diperkirakan Rp 444 triliun, dan pada 2025 nanti menjadi Rp 1.620 triliun. "Sampai saat ini ada 250 perusahaan berekosistem IoT di Indonesia yang tumbuh dan berinvestasi disana. Kita tertinggal di 2G sampai 4G, jangan sampai tertinggal di IoT karena pasarnya masih luas,” kata Teguh.

Reporter: Ahmad Febrian
Editor: Ahmad Febrian

Video Pilihan

TERBARU
Seleksi CPNS 2018
Hubungi Kami
Redaksi : Gedung KONTAN,
Jalan Kebayoran Lama No. 1119 Jakarta 12210.
021 5357636/5328134
moderator[at]kontan.co.id
Epaper[at]kontan.co.id
Iklan : Gedung KOMPAS GRAMEDIA Unit 2
Lt 2 Jl. Palmerah selatan 22-28
Jakarta Selatan 10740.
021 53679909/5483008 ext 7304,7306
2018 © Kontan.co.id All rights reserved
Sitemap | Profile | Term of Use | Pedoman Pemberitaan Media Siber | Privacy Policy

diagnostic_api_kiri = 0.0009 || diagnostic_api_kanan = 0.0793 || diagnostic_web = 4.7598

Close [X]
×