kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ451.009,04   -4,47   -0.44%
  • EMAS942.000 1,07%
  • RD.SAHAM -1.07%
  • RD.CAMPURAN -0.35%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.08%

Pemerintah kaji opsi memperluas keringanan tagihan listrik golongan pelanggan lain


Rabu, 01 April 2020 / 17:32 WIB
Pemerintah kaji opsi memperluas keringanan tagihan listrik golongan pelanggan lain
ILUSTRASI. Subsidi Listrik Akibat Corona: Pelanggan melakukan top up token listrik di Rumah Susun, Pejompongan, Jakarta Pusat, Rabu (1/4). PT PLN (Persero) siap melaksanakan kebijakan pemerintah terkait pembebasan pembayaran listrik bagi 24 juta pelanggan dengan day


Reporter: Filemon Agung | Editor: Handoyo .

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Pemerintah kini tengah mengkaji kemungkinan pemberlakuan keringanan tagihan listrik bagi kelompok pelanggan diluar pelanggan 450 VA dan 900 VA bersubsidi.

Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Rida Mulyana dalam video conference dengan awak media menuturkan saat ini pemerintah tengah mengkaji opsi pemberian stimulus bagi sektor lain. "Terus terang, saat ini kita masih mengkaji opsi pemberian sektor lain termasuk bagi sektor industri, kami belum tahu dinamika ke depan seperti apa," ujar Rida, Rabu (1/4).

Baca Juga: Kementerian ESDM: Pemberian subsidi listrik kepada masyarakat berpotensi berlanjut

Rida menambahkan, pihaknya terus berupaya agar dapat memberikan bantuan dengan skenario terbaik khususnya dari sektor ketenagalistrikan. Ia menambahkan, pemerintah menaruh fokus pada beberapa sektor seperti industri kecil menengah dan pelanggan industri dengan orientasi eskpor.

Hingga saat ini, sebut Rida, pemerintah terus melakukan survey demi menerima masukan mengenai kemungkinan pemberian manfaat yang sama kepada golongan pelanggan lain. "Kita lagi cari masukan, keluhan dari lapangan. Contohnya sudah ada pelanggan industri yang meminta penangguhan pembayaran. Kita antisipasi itu semua," tutur Rida.

Disisi lain, kondisi pandemi corona turut berdampak pada asumsi pertumbuhan listrik oleh pemerintah. Rida tak menampik pertumbuhan listrik yang didasarkan pada pertumbuhan ekonomi berpotensi untuk direvisi.

Baca Juga: Begini skema keringanan tagihan listrik bagi pelanggan 450 VA dan 900 VA bersubsidi

Kendati demikian, ia belum bisa mengemukakan seberapa besar asumsi pertumbuhan listrik akan berubah akibat pandemi corona. "Tentu saja kita harus koreksi karena merupakan bukti dari pertumbuhan ekonomi. Tapi beri kami waktu untuk mengkaji perubahannya karena sangat cepat," jelas Rida.

Dalam catatan Kontan.co.id, Menteri ESDM Arifin Tasrif bilang wabah corona juga berpotensi mempengaruhi pertumbuhan konsumsi kelistrikan. "(Konsumsi listrik) kemungkinan bisa lebih rendah, tapi tahun ini masih berjalan," jelas Arifin di kantornya, Jumat (6/3).

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Digital Marketing in New Normal Era The Science of Sales Management

[X]
×