kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45916,25   -4,93   -0.53%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM -0.05%
  • RD.CAMPURAN -0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.02%

Penyebab Citilink Indonesia berhenti terbang hingga 31 Mei 2020


Kamis, 28 Mei 2020 / 18:13 WIB
Penyebab Citilink Indonesia berhenti terbang hingga 31 Mei 2020
ILUSTRASI. Maskapai penerbangan Citilink berfokus untuk mengoptimalisasi armada dengan melayani pengiriman kargo baik untuk rute domestik maupun internasional menyusul ditutupnya sementara operasional penerbangan reguler dan charter penumpang dalam rangka penanggula


Reporter: Selvi Mayasari | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Citilink Indonesia ternyata sudah menghentikan operasional angkutan penumpang terhitung sejak 22 Mei 2020. Maskapai yang merupakan anak usaha PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk ini tak lagi terbang, setelah sempat kembali mengudara sejak 8 Mei 2020 lalu.

"Citilink menghentikan sementara seluruh penerbangan domestik untuk penumpang mulai 22 Mei 2020 hingga 31 Mei 2020," ujar Resty Kusandarina, VP Corporate Secretary & CSR Citilink Indonesia kepada kontan.co.id, Kamis (28/5).

Baca Juga: Ini yang dilakukan Kemenhub dalam memperketat transportasi pasca Lebaran

Berbeda dengan Lion Air Group yang memutuskan tak lagi terbang sejak 27 Mei 2020, Citilink bahkan lebih dulu memberlakukan kebijakan serupa.

Resty menjelaskan, penghentian sementara ini dilakukan sebagai upaya perusahaan dalam mempersiapkan secara intensif layanan penerbangan terbaik untuk penumpang pada fase new normal yang akan kembali beroperasi mulai 1 Juni 2020 mendatang.

"Terhitung sejak 22 Mei lalu, dan sudah sejak awal exemption flight diberlakukan yaitu 7 Mei 2020, kita rencanakan tidak terbang di fase setelah 22 Mei sampai 31 Mei," katanya.

Sebelumnya, Citilink Indonesia sempat kembali melayani penerbangan domestik mulai Jumat 8 Mei 2020 pukul 00.00 WIB.

Baca Juga: Perbaiki layanan, KKP Bandara Soetta jamin tak ada penumpukan penumpang

"Citilink mendukung penuh upaya Pemerintah dalam menangani Covid-19 di Indonesia dengan memastikan kebutuhan layanan transportasi udara untuk masyarakat yang berkepentingan maupun distribusi logistik dapat terpenuhi dengan baik dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat," paparnya.

Sementara Lion Air Group menghentikan sementara operasional penerbangan mulai Rabu 27 Mei hingga 31 Mei 2020.

Lion Air Group juga sangat mendukung pemerintah terkait dengan usaha pencegahan penyebaran Corona Virus (Covid-19).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Investment Appraisal Model & Presentation

[X]
×