kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45944,75   -7,79   -0.82%
  • EMAS917.000 -0,54%
  • RD.SAHAM -0.87%
  • RD.CAMPURAN -0.36%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.50%

Perusahaan Gas Negara (PGN) ajukan sejumlah insentif demi dorong pemanfaatan gas bumi


Rabu, 27 Januari 2021 / 20:41 WIB
Perusahaan Gas Negara (PGN) ajukan sejumlah insentif demi dorong pemanfaatan gas bumi
ILUSTRASI. Pasokan gas dari PT Perusahaan Gas Negara (PGN) Tbk

Reporter: Filemon Agung | Editor: Anna Suci Perwitasari

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Gas negara Tbk (PGN) mengajukan sejumlah insentif yang diklaim dapat mendorong pemanfaatan gas bumi kepada masyarakat.

Direktur Utama PGN Suko Hartono mengungkapkan, penurunan gas dari hulu diharapkan dapat dilakukan pemerintah mengingat saat ini sejumlah industri telah menerima manfaat penurunan gas US$ 6 per MMBTU.

"Kami harapkan untuk penurunan gas di hulu karena tadi untuk sektor industri tertentu saja harga nya US$ 4 per MMBTU," kata dia dalam RDP bersama Komisi VII, Rabu (27/1).

Suko mengungkapkan, penurunan gas di sektor hulu diharapkan juga dapat dirasakan demi mendongkrak pemanfaatan gas bumi ke sektor rumah tangga. Dia menambahkan, lewat Program PGN Sayang Ibu, penerapan harga gas hulu untuk sektor rumah tangga diharapkan bisa ditekan. 

Baca Juga: Perusahaan Gas Negara (PGAS) targetkan penyaluran gas bumi meningkat 12% tahun ini

Asal tahu saja, saat ini harga gas hulu untuk pelanggan rumah tangga dikenakan sebesar US$ 4,27 per MMBTU. Harga ini diharapkan bisa ditekan menjadi US$ 2 per MMBTU.

Di sisi lain, perusahaan dengan kode saham PGAS ini menargetkan pembangunan jaringan gas RT mencapai 1,2 juta sambungan pada tahun 2024 mendatang. Nantinya, pembangunan jargas ini akan menggunakan dana APBN dan investasi perusahaan.

Suko merinci, pada tahun ini pembangunan sambungan jargas rumah tangga ditargetkan sebanyak 230.776 SR, kemudian meningkat drastis menjadi 1,2 juta SR pada 2022. Pada tahun 2023 dan 2024, PGN menargetkan besaran yang sama yakni sebesar 1,2 juta SR.

Saat ini, ada 184 dari total 188 industri yang telah menerima manfaat penurunan harga gas. Dari jumlah tersebut, realisasi penyaluran gas baru mencapai 240 BBTUD dari alokasi sebesar 374 BBTUD.

"Faktanya teman-teman industri belum memanfaatkan secara optimal sesuai alokasi, belum semua terealisasi," jelas Suko dalam RDP bersama Komisi VII, Rabu (27/1).

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
Basic Social Media Marketing Strategy (Facebook & Instagram) Batch 9 Capital Investment Model & Presentation

[X]
×