kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45946,77   5,66   0.60%
  • EMAS930.000 0,11%
  • RD.SAHAM 0.07%
  • RD.CAMPURAN 0.15%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.20%

Rencana megaproyek CAP II milik Chandra Asri tetap lanjut


Jumat, 13 November 2020 / 17:15 WIB
Rencana megaproyek CAP II milik Chandra Asri tetap lanjut
ILUSTRASI. Chandra Asri Petrochemicals terus melanjutkan rencana megaproyek komplek petrokimia terintegasi CAP II.

Reporter: Agung Hidayat | Editor: Khomarul Hidayat

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Chandra Asri Petrochemicals Tbk (TPIA) masih akan terus melanjutkan rencana megaproyek komplek petrokimia terintegasi CAP II. Manajemen TPIA mengatakan, saat ini progres proyek ini masih tahap due dilligent dengan berbagai pihak.

Suryandi, Direktur TPIA mengatakan, saat ini manajemen belum dapat membeberkan siapa saja investor yang akan berkolaborasi dengan Chandra Asri. "Harapannya nanti di tahun 2022 final invesment decision (FID)-nya selesai. Baru kami bisa bicara lebih jelas," ungkapnya saat pemaparan publik virtual, Jumat (13/11).

Yang terang, kata Suryandi, jumlah investasi yang dibutuhkan untuk megaproyek tersebut kurang lebih US$ 5 miliar. Chandra Asri terus mencari sumber pendanaan untuk komplek petrokimia yang direncanakan memproduksi 1 juta ton cracker ethylene per tahun dan berbagai produk petrokimia derivatif hilir lainnya.

Baca Juga: Hingga kuartal III 2020, Chandra Asri (TPIA) serap belanja modal US$ 102,9 juta

Asal tahu saja, proses pembangunan komplek pabrik itu akan memakan waktu tiga tahun hingga empat tahun. Selain ekspansi komplek pabrik baru, perusahaan juga baru saja menyelesaikan pabrik Methyl Tert-butyl Ether (MTBE) dan Butene-1 pada September lalu.

Masing-masing pabrik memiliki kapasitas 128.000 ton per tahun dan 43.000 ton per tahun. Meskipun di tengah pandemi, manajemen mengklaim, proyek senilai US$ 130,5 juta tersebut selesai sesuai jadwal dan anggaran dan memenuhi spesifikasi.

Mengenai anggaran, sampai dengan September tahun 2020 jumlah belanja modal (capital expenditure/capex) Chandra Asri yang telah terserap sebanyak US$ 103 juta. Sebagian besar untuk menopang kelanjutan ekspansi pabrik MTBE dan Butene-1 perseroan yang rampung tahun ini.

Sebenarnya, pada tahun ini TPIA sempat menganggarkan capex senilai US$ 430 juta, namun jumlah tersebut direvisi menjadi US$ 135 juta saja. "Kalau dilihat bujet, capex tersebut masih inline sampai akhir tahun ini," sebut Harry Tamin, Head of Investor Relations TPIA di acara yang sama.

Sementara itu untuk anggaran capex tahun depan, Chandra Asri memprediksi sekitar US$ 60 juta. Namun Harry menekankan, anggaran belanja modal masih akan dikaji lagi dan jumlah tersebut masih tentatif.

 

Selanjutnya: Membaik, BRPT Catat Laba US$ 11,3 Juta

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Kontan Academy
UU Kepailitan Tuntas Mendelegasikan Tugas

[X]
×