kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Rencana penyesuaian harga gas sesuai koridor regulasi


Senin, 26 Agustus 2019 / 10:48 WIB
Rencana penyesuaian harga gas sesuai koridor regulasi
ILUSTRASI. PENYALURAN GAS UNTUK INDUSTRI

Reporter: Yudho Winarto | Editor: Yudho Winarto

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. PT Perusahaan Gas Negara Tbk (PGAS) menyatakan, rencana penyesuaian harga gas kepada sejumlah konsumen merupakan bagian dari upaya perusahaan untuk membiayai pembangunan infrastruktur gas bumi ke berbagai daerah dan peningkatan layanan ke konsumen, termasuk keandalan pasokan gas untuk penyaluran yang berkelanjutan.

"Kebutuhan pembiayaan infrastruktur gas untuk menjangkau sentra-sentra ekonomi baru seiring pembangunan jalan tol sangatlah besar. Sejak tahun 2013, PGN juga tidak pernah melakukan penyesuaian harga kepada mayoritas pelanggan industri," jelas Sekretaris Perusahaan PGN Rachmat Hutama dalam keterangannya, Minggu (25/8).

Rachmat menambahkan, sebagai subholding gas bumi, PGN memiliki tanggungjawab dan komitmen untuk mewujudkan bauran gas bumi hingga 22% di tahun 2025.

Baca Juga: Industri kaca lembaran tolak kenaikan harga jual gas industri

Untuk mencapai target tersebut, lanjutnya, percepatan pembangunan infrastruktur mutlak dilakukan agar penggunaan gas bumi semakin meluas dan merata ke berbagai daerah.

"Selama ini kami selalu mengambil risiko untuk membangun infrastruktur gas, kendati pasokan dan pasarnya belum terjamin. Inilah peran yang selalu dijalankan PGN sebagai pionir pemanfaatan gas bumi di Indonesia," ujar Rachmat.

Berkat inisiatif dan peran pioniring PGN dan entitas anak usahanya, saat ini lebih dari 10 ribu kilometer jaringan pipa gas telah terbangun dan telah melayani lebih dari 300 ribu konsumen dari berbagai segmen. Adanya infrastruktur gas bumi memastikan gas bumi dapat tersalurkan secara berkelanjutan.

Baca Juga: PGN berencana menaikkan harga gas untuk pelanggan komersial industri

Sampai tahun 2024, PGN berencana membangun sejumlah infrastruktur baru, diantaranya; membangun jaringan pipa distribusi sepanjang 500 km, pipa transmisi 528 km, 7 LNG filling station untuk truk/kapal, 5 FSRU, 3,59 juta sambungan rumah tangga dan 17 fasilitas LNG untuk mensuplai kebutuhan kelistrikan dan menjangkau wilayah geografis dengan karakteristik kepulauan di seluruh wilayah Indonesia.




TERBARU

Close [X]
×