kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |

Sejumlah kontraktor migas mulai meminta perpanjangan kontrak blok migas


Minggu, 13 Oktober 2019 / 18:35 WIB

Sejumlah kontraktor migas mulai meminta perpanjangan kontrak blok migas
ILUSTRASI. Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar (kanan) bersama Dirjen Migas Djoko Siswanto (kiri)

KONTAN.CO.ID -JAKARTA. Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) kini tengah melakukan evaluasi terhadap sejumlah kontrak pada Blok Terminasi.

Wakil Menteri ESDM Arcandra Tahar mengungkapkan sudah ada beberapa Kontraktor Kontrak Kerja Sama (KKKS) yang mengajukan perpanjangan kontrak. "Ada beberapa perusahaan sudah memasukan proposal, boleh kan diperpanjang 10 tahun sebelum kontrak berakhir," terang Arcandra, Sabtu (12/10).

Baca Juga: Investasi migas & batubara jadi tumpuan, PR bagi Menteri ESDM periode dua Jokowi

Sayangnya, Arcandra masih enggan bukaan-bukan soal proses evaluasi ini. Arcandra juga belum mau mengungkapkan perusahaan mana saja yang telah mengajukan proposal.

Namun, ia memastikan upaya ini sebagai sesuatu yang wajar dilakukan oleh Kementerian ESDM. Pengajuan proposal juga disebutnya sebagai upaya dalam mempercepat investasi pada blok terminasi.

"Ada resiko (pada blok terminasi), tapi perusahaan juga melihat kesempatan yang ada. Kalau dikerjakan lebih awal maka ada kesempatan untuk berinvestasi dan peningkatan kemungkinan berproduksi lebih cepat," jelas Arcandra.

Adapun, pada tahun 2018 lalu Kementerian ESDM merencanakan evaluasi pada 22 Wilayah Kerja terminasi.
Ke-22 WK tersebut masa kontrak kerjasamanya berakhir pada 2020 hingga 2026.

Sejumlah blok yang belum diputuskan yakni Blok Jabung dengan Kontraktor saat ini Petrochina Internastional Jabung Ltd yang memiliki hak partisipasi sebesar 42,86%, Petronas Carigali Jabung Ltd (42,86%), dan Pertamina (14,29%). Blok ini akan berakhir kontraknya pada 26 Februari 2023 mendatang.

Arcandra mengungkapkan proses evaluasi untuk Blok ini masih berlangsung. "Masih, sedang proses," jelas Arcandra.

Blok lainnya yakni Blok Bangko dengan kontraktor Petrochina Int Bangko Ltd yang habis kontraknya pada 16 Februari 2025. Kemudian Blok Pangkah dengan kontraktor PT Saka Energi Indonesia yang habis kontraknya pada 7 Mei 2025.

Baca Juga: Pertamina Hulu Energi kejar target pengeboran

Selain itu, Petronas Carigali Muriah Ltd (PCML) selaku kontraktor dengan PI sebesar 80% dan Saka Energi Muriah sebesar 20% pada Blok Muriah yang habis masa kontraknya pada 31 Desember 2026.

Dalam catatan Kontan.co.id, dari tahun 2017-2019, setidaknya ada 10 blok migas yang dikelola oleh Pertamina. Sayangnya, produksi Pertamina di sejumlah blok terminasi pun mengalami penurunan. Padahal, tak sedikit blok migas terminasi yang dilimpahkan kepada Pertamina.


Reporter: Filemon Agung
Editor: Azis Husaini

Video Pilihan


Close [X]
×