kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45931,36   3,72   0.40%
  • EMAS1.320.000 -0,38%
  • RD.SAHAM 0.05%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP 0.00%

Siloam International (SILO) Dukung Pemerintah Atasi Kesenjangan Penanganan Kanker


Minggu, 28 Mei 2023 / 16:08 WIB
Siloam International (SILO) Dukung Pemerintah Atasi Kesenjangan Penanganan Kanker
Presiden Komisaris PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) John Riady. Siloam International (SILO) Dukung Pemerintah Atasi Kesenjangan Penanganan Kanker.


Reporter: Noverius Laoli | Editor: Noverius Laoli

KONTAN.CO.ID -  JAKARTA. Pemerintah kini tengah mengupayakan mengikis kesenjangan pelayanan kesehatan, terutama penyakit serius seperti kanker yang masuk dalam agenda prioritas transformasi sistem kesehatan nasional.

Presiden Komisaris PT Siloam International Hospitals Tbk (SILO) John Riady mengungkapkan penanganan kanker merupakan prioritas bagi sistem kesehatan seiring banyaknya kasus kematian. Tidak hanya itu, menurutnya, penanganan kanker merupakan persoalan nasional dan global.

“Secara global, kanker menunjukkan sebagai penyebab utama kematian. Dari sisi nasional, penanganan kanker yang berkualitas belum merata, karena masih terbatasnya infrastruktur kesehatan,” kata John melalui keterangan tertulis di Jakarta, Minggu (28/5/2023).

Sejauh ini, lanjutnya, dunia kesehatan masih menghadapi momok kanker sebagai salah satu penyakit yang ganas menelan jutaan nyawa setiap tahun. Secara global, hampir 10 juta kematian diakibatkan kanker pada 2020.

Baca Juga: Siloam International Hospitals Bidik Pertumbuhan Pendapatan di Atas 10% pada 2023

Mengacu data Kementerian Kesehatan, di Indonesia tercatat 136 per 100.000 penduduk menderita kanker. Catatan statistik itu menempatkan Indonesia pada peringkat ke-23 di Asia sebagai negara dengan penderita kanker terbanyak.

Lebih jauh, dari total penderitanya, perempuan jauh lebih rentan terpapar kanker, dengan rasio kanker payudara mencapai 42 per 100.000 penduduk dengan rata-rata kematian 17 orang per 100.000 penduduk.

Kanker leher rahim merupakan kasus terbanyak yang menyerang perempuan dengan 23 kasus per 100.000 penduduk dengan rata-rata kematian 14 orang per 100.000 penduduk.

Sedangkan untuk laki-laki, angka kejadian tertinggi di Indonesia adalah kanker paru yaitu sebesar 19 orang per 100.000 penduduk dengan rata-rata kematian 11 orang per 100.000 penduduk, diikuti dengan kanker hati sebesar 12 orang per 100.000 penduduk dengan rata-rata kematian 8 orang per 100.000 penduduk.

Pada sisi lain, sebagai salah satu upaya membantu pemerintah memperkuat sistem kesehatan nasional, khususnya menangani penyakit kanker, SILO telah melengkapi fasilitas dengan keberadaan Mochtar Riady Comprehensive Cancer Center (MRCCC), Semanggi, Jakarta. 

Baca Juga: Siloam International Hospitals (SILO) Incar Kenaikan Pendapatan Dua Digit

Siloam MRCCC, ini jelas John, merupakan komitmen Lippo Group untuk berperan memerangi kanker sebagai penyebab utama kematian di Indonesia. “Rumah Sakit Siloam MRCCC Semanggi adalah rumah sakit swasta pertama di Indonesia yang khusus menangani pengobatan kanker,” tegasnya.

John mengungkapkan tujuan Siloam MRCCC berperan menutup kesenjangan dalam pengetahuan dan perawatan kanker. Lewat MRCCC, lanjutnya, Lippo Group berupaya meningkatkan pengetahuan terkait penyakit kanker, menyediakan deteksi dini, serta menjadi pusat para praktisi kesehatan yang fokus menangani kanker untuk saling bertukar ilmu.

Sebelumnya, pemerintah melalui Kementerian Kesehatan tengah menargetkan optimalisasi  layanan kanker di 514 Kabupaten/Kota di Indonesia. Menurut Menteri Kesehatan (Menkes) Budi Gunadi Sadikin, layanan kanker telah menjadi prioritas dalam proses transformasi sistem kesehatan di Indonesia. 

“Masing-masing pilar transformasi kesehatan memiliki sekitar 10-15 program, sehingga total kita punya kurang lebih 100 program dan salah satu prioritasnya adalah layanan kanker,” kata Menkes saat berpidato pada  Siloam Oncology Summit 2023 di Jakarta,  yang dirilis Kementerian Kesehatan, pada 22 Mei 2023.

Baca Juga: Siloam International (SILO) Bagikan Dividen dan Angkat Presiden Direktur Baru

Menkes mengungkapkan, kanker sebagai penyakit penyebab kematian nomor satu di Indonesia perlu mendapat perhatian khusus. Tidak hanya pada layanan kuratif dan rehabilitatif, Kemenkes memprioritaskan layanan kanker melalui program promotif dan preventif, terutama pada skrining dan deteksi dini.

Saat ini, lanjutnya, sistem kesehatan di Indonesia lebih mengarah pada upaya-upaya pencegahan daripada pengobatan. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) RI melalui skema Jaminan Kesehatan Nasional menjamin pembiayaan gratis untuk deteksi dini 14 jenis penyakit di Puskesmas, salah satu di antaranya program layanan deteksi dini kanker.

“Wujud implementasi transformasi layanan primer yakni melalui BPJS yang saat ini tengah mengalokasikan Rp9 triliun untuk pembiayaan layanan deteksi dini yang di dalamnya termasuk untuk kanker,” kata Menkes.

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News




TERBARU

[X]
×