kontan.co.id
banner langganan top
| : WIB | INDIKATOR |
  • LQ45915,13   -6,05   -0.66%
  • EMAS961.000 0,42%
  • RD.SAHAM 0.08%
  • RD.CAMPURAN 0.03%
  • RD.PENDAPATAN TETAP -0.03%

Soal subsidi rapid test pada penumpang kereta api, ini penjelasan Kemenhub


Jumat, 18 September 2020 / 04:57 WIB
Soal subsidi rapid test pada penumpang kereta api, ini penjelasan Kemenhub
ILUSTRASI. Ilustrasi rapid tes massal. KONTAN/BAihaki/7/8/2020


Reporter: Lidya Yuniartha | Editor: Barratut Taqiyyah Rafie

KONTAN.CO.ID - JAKARTA. Untuk mendukung operator kereta api, Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tengah mengkaji untuk memberikan subsidi rapid test bagi penumpang kereta api.

Direktur Jenderal Perkeretaapian Kementerian Perhubungan Zulfikri  mengatakan, langkah ini dipertimbangkan agar usaha operator kereta api tetap dapat berlangsung di tengah pandemi Covid-19.

Menurut Zulfikri, ada beberapa subsidi dari pemerintah kepada operator yang perlu dikaji lebih lanjut. "Kita masih terus diskusikan dengan pada operator, termasuk pemberian subsidi untuk rapid test penumpang KA, ini juga salah satu upaya memberikan kepercayaan masyarakat terhadap pelayanan kereta api," kata Zulfikri, Kamis (17/9).

Adapun, dukungan pemerintah kepada operator di masa pandemi seperti pembayaran pengoperasian kereta api perintis pada semester I dan pengalokasian anggaran untuk pembayaran penjagaan aset lintas perintis dan penyesuaian PSO akibat pembatasan penumpang.

Baca Juga: AP I beri diskon biaya rapid test di 8 bandara kelolaannya jadi cuma Rp 85.000

Lebih lanjut Zulfikri pun menyebut, adanya pandmei Covid-19 ini turut berdampak pada jumlah penumpang yang ikut menurun. Menurutnya saat pembatasan sosial berskala besar (PSBB) ditetapkan pertama kali, operasional kereta api dihentikan untuk mencegah penularan di kereta api.

Setelah kereta api beroperasi kembali dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat pun, dan jumlah perjalanan di Agustus ditingkatkan oleh operator, jumlah penumpang masih sekitar 60.000 atau okupansinya tak melebihi 47%. Bahkan, pada Agustus-September okupansi terus menurun karena jumlah perjalanan semakin banyak ditingkatkan.

"Artinya penambahan jumlah perjalanan tidak bisa mengangkat jumlah penumpang dalam kondisi pandmei sekarang ini," katanya.

Menurutnya hal sama juga terjadi di KRL Jabodetabek. Menurutnya, jumlah okupansi harian merata di bawah 30% sementara kapasitasnya cukup besar. Hal ini dikarenakan banyak penumpang yang beralih ke moda transportasi lainnya.

Selanjutnya: Jakarta PSBB lagi, Kemenhub pastikan penumpang pesawat tak perlu SIKM

 

DONASI, Dapat Voucer Gratis!
Dukungan Anda akan menambah semangat kami untuk menyajikan artikel-artikel yang berkualitas dan bermanfaat.

Sebagai ungkapan terimakasih atas perhatian Anda, tersedia voucer gratis senilai donasi yang bisa digunakan berbelanja di KONTAN Store.



TERBARU
Corporate Valuation Model Investment Appraisal Model & Presentation

[X]
×